Feeds:
Posts
Comments

Hai helloo apa kabar ?

maaf ya jadi jarang banget nulis disini karena kesibukan yang menyita waktu,

kali ini mau nulis tentang wanita dan kosmetik, kenapa, soalnya ibarat nasi sama lauk pauk, wanita tidak akan belanja jauh jauh dari kosmetik untuk mempercantik diri, membuat penampilan lebih fresh dan awet muda pastinya.

Bukannya saya mau bahas merk merk kosmetik sih disini, tapi lebih kepada kualitas kosmetik itu sendiri,

Latar belakang blog ini tuh gegara saya dapet sample Glamglow dari beauty shop langganan saya, setelah di pakai cocok, langsung mau order langsung dari USA, tapi kan sayang ongkirnya, jadi saya beli lah dengan jumlah lumayan banyak tapi masih dibawah USD 100 supaya tidak kena pajak dan terhindar dari custom problem di Indonesia. Trus saya jual jualin lah sisa sample glamglow itu di Tokopedia.

Sejak saya aktif jualan Juni 2015 lalu, dan beralih ke produk kosmetik, otomatis kadang saya suka kepoin toko toko lain yang jualannya jauh lebih banyak dari saya hehehehe, saya pengen tahu, sebenarnya produk yang lagi di gemari wanita Indonesia itu apa aja sih?

Saya terkejut, terkesiap dan terhenyak, begitu mendapati fakta bahwa :

  1. Toko online kosmetik yang sudah menjual puluhan ribu produk, rata rata produk yang dijualnya adalah : Barang murah meriah yang merupakan barang replika /palsu.  Contohnya adalah Lipstick LA Girl & NYX, harga pasaran paling murah adalah 70rb, toko online ini jual cuma 10ribu aja, Trus masker Shiseido naturgo, dijual 900 perak per pcs.
  2. Toko yang menjual produk asli dengan kelas middle to up , biasanya penjualannya biasa biasa aja, banyak sih tapi nggak sampai puluhan ribu barang yang terjual. Contoh jualannya seperti Glamglow, LA Girl, NYX, Urban Decay atau Nars
  3. Toko kosmetik yang menjual barang barang high end market, seperti jualan produk Channel, Anastasia Beverly Hils dkk, biasanya jualannya antara puluhan sampai ribuan ajah.

 

Sedih nggak sih ?

Saya sih sedih ya, kok orang Indonesia ini banyak banget tergiur harga murah sehingga mengabaikan bahan baku kosmetik itu sendiri, emang gak pada takut itu kosmetik mengandung mercury ? atau mengandung bahan kimia lain yang berbahaya ?

mana yang di jual adalah lipstik, masker wajah, bedak, lotion , sabun pemutih, pembesar payudara, perontok bulu pun ada lip tatoo, gilak apa, itu kan kita gak tau bahannya apa, nanti kalo tau tau bikin alergi gimana coba…

saya sih gak peduli yah kalo yang di jual itu barang replika tapi gak kontak langsung dengan kulit kita, misalkan nih, replika catokan bulu mata, rol rambut, atau sisir palsu, tapi ini kan serem banget, huhuhuhu.

Kayaknya saya harus berhenti stalking toko toko lain yang punya usaha sejenis sama toko saya biar saya nggak tergoda untuk jualan barang palsu juga hehehee, untungnya cuma di dunia, di akherat nanti saya akan di mintai pertanggung jawaban atas barang yang saya jual, naudzubilahiminzalik, serem ah guys.

Sekian cerita saya hari ini, kalo ada yang mau ngintip2 jualan saya, cek di nyonyabelanjacorner ya hahaha, saya buka di tokopedia, instagram, buka lapak dan olx, tapi so far sih 90% saya banyak jualan di toped.

Sampai jumpa di tulisan saya berikutnya Continue Reading »


Heyhelooooo apa kabar ?

Sejak oktober, gue belum sempet lagi posting posting cerita yah

gimana kalo di rekap ajah

Tanggal 1 adalah moment yang special untuk keluarga besar kami, karena hari tsb adik kandung saya melaksanakan pernikahan dengan pacarnya sejak SMP, men, bayangkan, sejak SMP, Usia es em pe itu kan 13-15 tahun ya, dan usia mereka saat ini 29, hampir separuh hidup mereka sudah saling mengenal.

Semoga menjadi keluarga yang sellau dalam Berkat Tuhan yach adik adikku.

Yang bikin sangat terharu adalah pada saat sungkeman, adik saya menangis tersedu sedu bersimpuh di kaki Mama, pun Papa saya ikutan menitikkan air mata, maklum, bagi Papa saya ini adalah acara mantu yang pertama, Waktu saya merit, saya pake stuntman, kepala KUA, karena papa saya gak mau hadir.

Pas sudah selesai akad nikah, giliran kami saudara saudara kandung yang mengucapkan selamat, saya peluk adik saya, saya bilang, kamu sudah jadi suami, tidak boleh manja sama mama lagi, tidak boleh mengandalkan kakak kakakmu lagi untuk memperoleh sesuatu, kamu harus hidup dengan tanganmu sendiri, eh dia nangis kejer, lah saya juga nangis.

Saya ingat masa masa lalu dimana saya sangat benci punya adik, karena perhatian mama selalu sama si Adek,  saya tidak pernah menganggap saya punya adik, sampai tahun 1998 saya ngekos di Anggrek binus, dan kerja, saya baru berasa sepi gak ada adek saya.

Tahun 2003 saya inget banget adik saya menangis tersedu seduh pada saat saya hampir kehilangan nyawa karena sesuatu hal yang bodoh, disitu saya baru sadar bahwa adik saya pun menyayangi kakaknya yang super egois ini hehehe. Dan sejak tahun 2004 saya kerja di DHL, dan adik saya beli motor, saya selalu di antar jemput sama dia, sampai saya menikah di tahun 2008.

Jadi begitulah hubungan up and down saya dan adik saya, sampai saya menikahpun , dia masih suka stay di rumah saya, sekaligus bantuin usaha suami. Lalu tahun 2012 dia ( finally ) lulus kuliah dan kerja di dunia perkuriran, sama seperti saya.

Saya juga termasuk salah satu orang yang mendesak dia segera melangsungkan pernikahan, rejeki bisa di cari, tapi umur tidak bisa menunggu. Saya terlibat banyak di persiapan pernikahan mereka, seneng juga sih walaupun capek mondar mandir ke vendor, dan adik tipe yang sangat santai, kakaknya ini yang ribut tiap minggu nanyain checklist, item mana yang belom di kerjain, hahahaha.

Alhamdulilah acara berlansung lancar, dan Info minggu lalu adalah adik ipar sudah mengandung 4 minggu, alhamdulilah. saya tidak sabar punya ponakan dari keluarga sendiri, biasanya kan kami selalu mengasuh ponakan dari kakak ipar suami😀 yang mana, di hari liburan sekolah yang super panjang ini, dia sudah hadir dan tidak mau pulang ke rumahnya, plus hari sabtu kemarin, ditambah 1 adiknya yang ikutan nginep .

Cerita soal ponakan ponakan ini nanti saya bikin post sendiri yah, sekarang lanjut kerja dulu. sampai jumpa di postingan berikutnya

 


iJanmoendexSebagaimana di postingan postingan path saya , sejak temen posting hasil quiltingnya, saya jadi pengen jahit lagi setelah sekian belas tahun ngga pernah menyentuh mesin jahit.

Saya di besarkan di lingkungan yang memang familiar dengan jahit menjahit, Nenek saya dari Ibu, terbiasa membuat sendiri pakaian anak anaknya ( ibu Saya ), tapi sayangnya Ibu saya kurang hobby menjahit, dia hobbynya cari duit berjadwal ( alias kerja kantoran ).
Saya ingat waktu saya masih suka main boneka Barbie, tetiba Nenek mengirimkan saya beberapa set baju Barbie yang di jahit sendiri menggunakan sisa bahan kain beliau, pada saat itu saya agak bete, karena namanya juga baju nenek2 , jadi coraknya gak ada yang menarik hahahah * kualat lah kau cucuku😀

Kalau dari Ayah saya, yang saya ingat waktu kecil beliau suka dengan Art Craft, seperti quilting, menyulam, merajut dkk, sedari usia kita kalo gak salah TK atau 5 thn, kami sudah di ajarkan baca pola untuk membuat kristik, dimana saya bener bener blank dan nggak ngerti.

Di usia saya yang masih belia, karena gak suka dengna baju barbie buatan nenek, saya kepikiran jahit sendiri, dengan menyobek baju saya yang sudah usang tapi coraknya menarik, saay coba buat baju untuk barbie saya hahahaha. saya bisa loh menjahit di usia 10thn walopun cuma jelujur.

Acara jahit menjahit pudar seiiring dengan bertambahnya usia saya dan Nenek dari Ayah meninggal dunia, Nenek dari Ibu tidak pernah menurunkan ilmu menjahitnya kepada saya.
Di usia 13tahun saya mendapat pelajaran PKK, salah satu prakteknya adalah membuat celana hawaii dan membuat kamerjas / bathrobe.

Bisa kebayang kan, saya yang gak pernah pegang mesin jahit, disuruh bikin pola, gunting sendiri dan menyatukan semua bahan sendiri.
Celana hawaii dan kamerjas saya paling jelek, karena murni hasil kerajinan tangan saya, sementara milik anak lain, rata rata di jahitkan ke tukang jahit atau di buatkan orang tuanya, sedih deh.

lepas dari usia remaja, saya sudah tidak pernah lagi menyentuh mesin jahit
ketika saya kuliah, saya belajar merajut dan menghasilkan beberapa sweater dan scarf, setelah itu vacum lagi.

Nah berhubung, harga pakaian jadi melonjak drastis, dan saya mulai nggak sudi beli sepotong kaos dengan harga 399rb atau celana panjang 1jutaan, maka saya termotivasi lagi untuk belajar jahit, sebenarnya anytime saya bisa belajar karena kebetulan Mama mertua saya punya butik jahitan kebaya halus, tapi kan yaa harga diri saya terlalu tinggi untuk keliatan bodoh di depan mertua, jadi saya prefer belajar via youtube hahahaha.

Mertua menghadiahi saya mesin Singer warna putih, tapi setelah beberapa kali trial, benang bawah tidak pernah jalan sempurna, dan saya jadi putus asa, semua project saya tunda, dan saya jadi malas lagi belajar jahit, sampai bulan lalu suami menawarkan saya hadiah ultah berupa mesin jahit hehehe.

So, akhirnya kemarin saya jalan jalan ke Kota, kalau baca di blog sih di rekomendasikan toko AMJ, saya udah kesana sih, ketemu ownernya kali yah, tapi saya bete…
saya udah punya pilihan mesin ( hasil browsing ) yaitu Juki HZL 29 dan Janome 7211, pertama si kko nanya budget saya, ya saya jawab under 2mio.

menurut kualifikasi dia, mesin jahit unuder 2 mio — kelas D , sementara kelas A harganya diatas 15 Mio
kalo mau harus diatas 2.2jt – kelas C ( agak males dengernya )..Trus ketika saya tanya harga, dia bilang sekian ( lebih mahal 200rban ) , saya ralat saya bilang liat di tokopedia, si koko langsung menjelek2an toko online, saya senyum tapi kzl, kemana aja ini orang kok gak percaya toko online, walopun saya sales offline, tapi saya juga punya toko online loh, and its was fine, selama beli di trusted seller no need much worries.

dia bilang untuk sewing machine kelas C, yang sudah LED, automatic lubang kancing adalah merk JAGUAR, oops, merk apa tuh ? kok baru denger yach , kata si Koko nya sih, itu merk dari Jepang juga. Tapi anehnya kenapa gak pernah ada di review2 youtube.

saya udah berkali2 bilang saya mau Janome atau Juki, lagi2 di arahkan beli Jaguar dengan harga 2jutaan lebih
dan harga di AMJ ini lebih mahal 200rb dibanding toko di tempat saya beli si Janome.

Udah eneg karena di tawar2in sama Jaguar, akhirnya senyum manis dan bilang,saya pikir2 dulu.

Saya gak akan kesana lagi, saya heran sama temen2 yang senang belanja di AMJ, saya sehari2 kerjaannya juga sebagai sales, tapi saya menghargai keputusan customer yang memilih produk lainnya selain yang saya tawarkan.

Tapi kalo disini, si koko maksa banget, akhirnya males lah saya, udah gak mood belanja disitu. Buru2 saya tarik suami keluar toko, dan browsing di tokopedia, mencoba mendatangi salah satu seller Toped itu.

Dapat toko Toko Tiga di jalan penjernihan 70 ( sayangnya pas lewat depan toko, sudah tutup karena sudah mau jam 4 ) , finally kita ke SInar toko tiga 45, dengan berbekal referensi toped juga, saya tanya ko Edy , bagusan mana Janome 7211, LR 1122, SUV 1122 , JUKI tadi, dia bilang SUV 1122 dan LR1122 sudah lama punya, janome 7211 bagus tapi itu masih model lama juga dan semi portable, kalo Juki itu mesin heavy industri, kalo untuk perorangan masih di ragukan kualitasnya.

Dia persempit pilihan aku jadi Janome 2222 dan Singer 3232 harganya sama, akhirnya saya pilihlah si 2222 dengan rates IDR 2.250.000,

Saya kan awam banget dengan mesin jahit portable, tapi setelah di coba coba, eh ternyata mudah sekali menggunakannya loh, yang menurut saya kurang praktis adalah pada saat kita ganti warna benang bobbin, jadi kita harus buka sisi samping mesin , trus buka laci bobbinnya, baru deh pasang lagi. Kalau di mesin jahit manual kan gampang, tinggal keluarin spoolnya, trus ganti benang deh.

Demikian sekilas info tentang pembelian mesin jahit Janome 2222. Untuk review mesin jahitnya sendiri, i will posted later.

Molly 2015


image

image

Molly lagi ngerayu nyokap minta kaastengels.

Caranya? Harus mau diajak tabik pake tangan kanan.

Puasa 2015


Uda setaun aja dong ngga update blog ini. Mau cerita apa ya?

Hm tahun ini puasa di lewatkan di kantor baru, its a local company, tapi sangat agamis, terbukti dengan acara malam maaf2an sebelum puasa, ada tunjangan takjil, kedepannya ada bukber dan halbil. Yang heboh lagi adalah jam kerja di kurangi 30 menit, jadi tiap hari selama puasa, karyawan pulang jam 4.30

Alhamdulilah bangey kan, meskipun kadang macetnya nista bikin pahala puasa berkurang karena misuh misuh, at least kita nyampe rumah jam 6 lewat lewat dikit gitu.

Selama puasa ini ngga efektif banget kerja deh, karena lemes dan dikurung di dalam kantor, secara 4thn terakhir puasa bisa kabur2an pulang cepet dengan alasan visit xixixixixi.

Overall, menyenangkan kok puasa di kantor sekarang. Yang ga menyenangkan adalah junlah THR yang prorate. En berhubung gue belom dapet cuti, maklumat pemerintah tentang cuti lebaran membuatku sedih, karena harus NPL aka non paid leave.

Aniweiii selamat menjalankan.ibadah puasa ya mentemen, smg kita semua ketemu lagi di bulan ramadhan tahun depan, amin amin yra.

Poto bukber bersama team sales di REX.

image


Hey hello… Apakabar pemirsa ?

Udah berapa kali mau ngeblog cerita soal kerjaan harian tapi kok ya males banget buat ngetik, secara yaa di kantor ada bossnya boss ( baru ) jadi lagi seneng2nya doi kerja, alhasil kita semua di pecutin sampe gak bisa curi curi waktu buat bobok siang #eh.

 

Terakhir akiks nulis is bulan Mei, means almost 3 month vakum yah, maafkan saya.

Kali ini mao cerita tentang Idul Fitri dan beberapa kilas balik yang terjadi di 3 bulan terakhir ini.

Pertama, kabar duka dari teman dekat, Kinoy – partner in crime di DHL dulu, berita dukanya adalah adik tercintanya, Citra dipanggil menghadap Yang Kuasa dengan usia sangat muda, 26 tahun, meninggalkan suami dan 2 orang anak ( 3 tahun dan 6 bulan ).

Oiya di bulan Mei sebelumnya , ayah partner in crime di kantor juga berpulang karena sakit ganguan fungsi ginjal, sekarang si partner in crime memutuskan resign menjadi my indoor and sudah mendapat pekerjaan baru di tempat lain.

trus juga  Om tetangga rumah di pondok gede juga meninggal karena serangan Jantung, semoga keluarga yang di tinggalkan di berikan ketabahan dan almarhum/almarhumah mendapat pengampunan dosa dan di bukakan pintu surga yang seluas luasnya, amin.

Kedua, udah 6 bulan alias 1 semester area lagi kering banget, nggak pernah achieved- dosa apakah aku mamak ? Mungkin karena tahun 2013 berlalu dengan sangat gemilang, jadi tahun ini agak sedikit keteteran

Ketiga, ultah suami ke 34 yang tidak di rayakan dimana mana, kadonya pun sekedar dompet leather Next, maaf  ya suami, tahun ini bener2 pengetatan budget kelas wahid, mudah2an kalo ada rejeki kita bisa alokasikan dana untuk kado yang lebih maksimal, misalnya Seiko Sarb ( seperti yang diambil mas maling almost a year ago ? ) or Patek Phillips ?

Yang keempat adalah paling pamungkas nih, yaitu gue kena Demam Berdarah Dengue, kok bisa ? Ya bisa , soalnya kondisi badan lagi super ngedrop.

Jadi ceritanya badan ini emang udah nggak enak menuju seminggu sebelum libur lebaran, maklum lah , saya nggak pernah sahur, dan berbuka dengan makan seadanya, trus juga baru start mens hari pertama di kamis malam. Start hari Jumat sore 25 Juli  badan mulai berasa meriang dan pusing, trus juga ada dadakan request open house dirumah ini di hari ke 2 lebaran, makin makin lah pusingnya karena bingung mau ngasi suhguhan apa, kan semua restoran masih tutup dan catering pun.

Setelah menemukan vendor2 yang cocok, hari jumat malem bisa bobo nyenyak, sabtu pagi setelah beberes kamar, berasa lagi meriang dan sakit kepala hebat ( [pikir sih karena lagi monitoring shipment 4 ton customer ]) tapi ternyata makin sore makin memburuk ini sakit kepala. malam tidur juga udah gelisah karena suhu tubuh konsisten panas, demam dan plus sakit kepala gak ilang2. Supaya badan nggak terlalu panas, gue paksain minum air putih setiap 30menit sekali trus nenggak madu sesendok setelah minum air. Selama periode sakit 2 minggu, madu 500gr cuma tersisa 1/3nya aja hahah.

Minggu pagi gak bisa turun dari tempat tidur, hajar minum air putih, panadol juga udah abis 2 butir dan sakit kepala gak kunjung sembuh. Nyokap di panggil ke rumah untuk bantu2 beberes, trus coba keluar cari dokter / Klinik, tapit ernyata udah pada tutup menjelang libur lebaran.

Sakit kepala ini rasanya bak di tusuk2 boneka voodoo, sampe mikir, apa ada yang ngerjain gue ya sampe kepala gue ditusuk sakit begini.

Hari senin lebaran, masih konsisten gak bisa turun dari kasur, suami pamitan mo Ied dirumah mertua sambil sowan sowan ke sodara, dia baru balik jam 3an dan saya masih terkapar, nenggak panadol lagi 2 butir ( pagi and siang ) , suhu tubuh masih di angka 38an dan sakit kepala masih hebat2nya, padahal udah nggak maen Hayday, nggak browsing Ebay atau buka2 Path.

Senin malem di paksain keluar rumah karena butuh beli buah2an dan perlengkapan acara openhouse besok, setelah ke Total lanjut belanja di Hypermart , pun tetiba loyo dan memutuskan untuk duduk depan kasir aja. Malam hari badan konsisten panas dan sakit kepala lanjut, tidur kembali gelisah sampai pagi.

Selasa – jam 10 udah cakep dandan menunggu tetamu datang, acara kelar jam 5an, abis itu saya tepar , langsung rebahan di kamar atas. Jam 7 malem demam makin parah dan sakit kepala kembali menyerang. thats it! gue udah muak, memutuskan besok harus ke Dokter appaun yang terjadi. Jam 8 malem setelah nenggak stop cold ketiduran sampai jam 2 pagi, terbangun karena badan basah keringet dingin dan menggigil, padahal AC jg sudah dimatikan.

Jam 6 pagi kebangun, masih pakai sakit kepala, memutuskan colek suami, minta anter ke RS, berharap dokter sudah ada yang praktek hari ini ( 30 Jul ). Memutuskan juga untuk ke RSPP karena riwayat kesehatan ada disana, trus mungkin juga feeling, aku jg udah siapin beberapa baju, pakaian dalam untuk di bawa in case harus opname.

Jam 9 pagi sampe di RSPP, langsung ke IGD karena ternyata praktek dokter masih cuti bersama sampa 1 Agustus.

Sembari berbaring, dokter periksa dan memutuskan kasih infus cairan dan obat turun panas, sembari di periksa darah. Jam 12 siang hasil test darah keluar, DBD & Typhus negatif, tapi trombosit sudah turun jadi 93rb, thats why rasanya kepala sakit dan melayang layang. Dokter menyarankan langsung rawat inap.

Berhubung gue udah puyeng banget, langsung agree dan jam 2 siang masuk ke ruang perawatan di kamar 320. Begitu tanggap dan responsifnya suster plus staff RSPP ini sehingga gue pun merasa sangat nyaman di rawat disini. Dokter Winarni datang jam 3an, dia bilang ” anda belum terdeteksi DBD , tapi berhubung tromosit anda turun, kami akan merawat anda seperti memperlakukan pasien dbd “. Saat itu juga diambil darah lagi untuk di test NS1 – jreng jreng, hasilnya positif DBD.

Mo nangis rasanya, karena DBD ini merupakan penyakit yang paling gue takutin seumur hidup, ketakutan karena udah 4 hari tapi baru ke RS, langsunglah browsing browsing soal DBD , dan memang ini virus yang akan sembuh sendiri, but, musti hati hati karena akan ada satu titik dimana trombosit kita bener2 turun sampai titik terendah, bisa shocked dan….. #gak berani nerusin

Hari kamis, pagi jam 6 sudah cek darah, hasilnya trombosit naik jadi 97rb, dokter visit jam 1, dia bilang sudah boleh pulang, karena sebenarnya masa kritis gue between minggu – senin, masyaallah, padahal hari itu gue lagi banyak2nya mens, gak tau apakah itu mens normal atau pendarahan, dan kondisi saat itu terbaring sendirian di kamar ( eh sama molly sih sebenernya ).Tuhan masih sayang sama gue dan di berikan kesembuhan, terima kasih ya Allah.

Gue masih gak yakin gue udah sembuh,  dokter jg menawarkan apakah tetep mau stay sambil di pantau trombositnya. Gue & Danang memeutuskan untuk stay another 1 day. Hari ini banyak kunjungan dari sodara2 dan temen, trus juga tv tetangga bed depan kenceng banget, gak bisa tidur euy. Jadi agak pusing lagi deh

Jumat pagi di cek darah, dan trombosit turun jadi 84rb ( turun 13rb ) , langsung super ngedrop huhuhuhuhu.. otomatis gak jadi pulang hari ini. Gue suruh danang balik ke rumah, sementara gue paksain diri gue untuk tidur seharian. Untungnya hari iini gak banyak tamu, jadi bisa total istirahat. Ohya selama di opname, either suster & dokter tidak menyarankan gue untuk minum Jus Jambu, Angkak atau Pocari, mereka hanya bilang cukup minum Air putih aja. Krn cairan2 tsb bisa bikin lambung luka , apalagi gue punya sakit maag.

Sabtu pagi, melayang sih masih, tapi udah jauh mendingan, cek darah dengan pasrah, ternyata sudah naik trombositnya jadi 119rb, horeeee….

dokter visit jam 11an dan memberikan ijin pulang, finally jam 2 siang aku check out dari RSPP, and di bekelin obat lambung. Jumat harus cek darah kembali ke RSPP.

Apakah sakitnya selesai sampai situ ? Nope

Sabtu sore di datengin sodara2 , trus malemnya pun masih agak pusing . Hari minggu sampai senin, tiap bangun pagi agak pilek, yang ternyata mimisan. Mungkin karena kalo pagi AC kamar di matiin, jadi kepanasan. Masih konsisten keliyengan.

Gue ijin bedrest sampai end of this week, Selasa malem kemarin aja masih gelisah tidurnya, karena masih melayang dan agak pusing. Kayaknya nih gue emang harus tidur minimal 12 jam sehari, or else gue akan merasa pusing.

Hari ini gue feeling better, jam 6 bangun dan sampai sekarang jam 10.30 blm ngantuk lagi, mimisan juga enggak tadi pagi, mudah2an pertanda kondisi tubuh gue udah mulai stabil dan bisa aktifitas lagi.

Doain yach!

* foto2 diambil random, waktu di IGD, di Kamar RSPP dan terakhir dirumahMy Condition

 

 


Heyho, apa kabarnya ?

Udah lama banget nggak sempet menyentuh blog ini, palingan baca postingan postingan temen yang di notif by email.

So, ada apa di January – May 2014 ini ?

January : Tahun baru, target baru yang bikin pingsan karena naiknya berpuluh puluh persen, trus apa ya? nyokap sempet sakit and DJ juga cabut gigi di Prikasih, sekarang giginya ada yang hilang satu, kudu di buatin gigi palsu sih sbenernya, cuman bocahnya belum mau ke Dokter lagi nih.

Pencapaian bulan ini, beli mesin cuci LG Front load, lumayan banget, jadi nggak menyita waktu buat cuci baju, tinggal pencet sana pencet sini, 1jam kemudian kelar, cucian udah 70% kering ( tergantung kemauan ). Oiya beli mesin cucinya di Giant, karena kebetulan gue menang jadi Sales of the year di kantor sekarng, hadiahnya ? Voucher aja 1 juta, beda sama di kantor yang lama, kalo dapet gelar itu, bisa jalan2 abroad, heheheh, sometimes i miss those kind of prize.. tapi begini aja juga udah syukur alhamdulilah.

 

February : Perpanjang passport online, tinggal foto dokumen dokumen pakai ipon pakai aplikasi scanner, trus upload, dan kita datang pada hari yang di tentukan, sebelumnya bayar dulu ke BNI kalo gak salah cuman 280rb-an. Sampai di imigrasi, dokumen asli akan di check , berikutnya tinggal antri foto, as that simple!. Thanks to om Google yang memberikan link how to apply online passport.

Dibulan ini tetiba dapat kesempatan untuk visit ke rumah Bogor Asri, yes , kita punya 1st house yang di beli 2007 , waktu itu sih masih Indent, selesai bangun tahun 2008 dan akad kredit pun 2008. Dari rumah ini berdiri, paling banyak kita tengokin sekitar 10x , berhubung sudah 3 tahun ini tidak bisa bayar PBBnya dan aku resah, di putuskan cari rumah pak RT untuk minta keterangan soal PBB. Dan dengan hasil ngobrol ngobril dengan pak RT, ternyata sekarang rumah disitu udah laku buat di kontrakin, karena lokasinya lumayan dekat sama stasiun, lumayan khan kalau bisa dapat 5-6juta pertahun ? secara cicilannya aja cuma 650rb/month

March : DJ Iseng iseng iklanin rumah Bogor Asri di Kaskus,dan ternyata memang banyak yang minat sama r umah itu. Finally kita deal dengan seorang agan di kaskus, kita minta waktu untuk melakukan basic renovation and dia bisa masuk 1 mei 2014.

April : Mobil gue lunas! Horaay prok prok prok….Dengan lunasnya mobil City ini, berarti saya sudah mau memasuki gerbang angka 3 di kantor sekarang, means gue harus cari kerjaan baru atau posisi baru , biar CV terlihat apik dan menarik, gimana ya caranya ? Any suggestion ?

Bulan April ini sibuk bolak balik ke Bogor Asri, renov sana renov sini, pokoknya budget di minimize banget, yang bikin sakit hati adalah bikin Sumur Air, karena tanah tandus / cadas, mau gak mau harus Jet Pump, which is ratesnya adalah 5 mio. Boook, itu rumah kan rumah BTN yak, ukuran 22meter tanah 70, bukannya gue under estimate sama tetangga2 yang lain, tapi secara harga rumah gak seberapa, kasian bener kan kalo harus bayar bikin pompa air segitu juta, gue aja nyesek, apalagi mereka, no wonder beberapa tetangga masih banyak yang belum punya sumur air sendiri, hiks.

Dipenghujung bulan ini juga, finally wisata ke SG bersama lunch parther, Ita & Inez, nginep di rumah Dian & Ketemu sama Lena’s familiy, overall untuk masalah silaturahmi, wisata ini sukses, yang gak sukses cuman belanjanya aja, secara ya bok, harga disana udah sama mahalnya ama di JKT, mungkin sih karena Kurs IDR yang melemah terhadap SGD, dulu kan SGD cuman 5rb, jadi harga barang 10 dollar masih gak berasa😦

May : Belom bisa di rekap niy, kan bulannya belom habis, nanti lanjut lagi ceritanya yaaa

 

March :