Feeds:
Posts
Comments

Jack Ma ‘s Quote


Jack Ma once said, ‘When Selling to close friends and family, no matter how much you’re selling to them, they will always feel you’re earning their money, no matter how cheap you sell to them, they still wouldn’t appreciate it.’

There will always be people who do not care about your Costs, Time, Effort, they rather let other people cheat them, allowing others to earn, then supporting someone they know. Cause in their heart, they will always be thinking, ‘How much did he earn from me?’ instead of “How much did he SAVE/MAKE for me?”

This is a classic example of a poor person’s mentality!  ”

Tahu kan arahnya kenapa ada tulisan ini ?  Yes, aku mo ngebahas soal bisnis onlineshopku.

Udah di bilang sama Jack Ma, jangan jualan ke Family or Your Friends, mending jualan ke strangers aja. Kenapa, soalnya ribet kalo jualan ke orang terdekat! seriusan!!

Sejak nyambi jasa titip, setiap ke Luar Negri ada aja dramanya pas barang barang titipan sampai dengan selamat di Indonesia, untuk jastip biasanya gue sih minta full payment, jadi nggak ada drama kalo barang gak jadi di order padahal dah sampai Indonesia, kalopun aku beli barang trus ada lebih, aku coba tawarin ke orang2 yang udah DM, kalo dia ngambang gak jelas beli apa enggak, gue langsung jual ke Toped & Shopee hahahaha.

Begitu orangnya nanyain, tinggal jawab, wah udah terjual tuh, abisan lama respondnya, gue butuh uang muter cepet.

Waktu kapan hari itu ditanya sama group keluarga lagi dimana, gue foto2in lah gue lagi Di outlet Sanrio Jepang, langsung ada yang nyeletuk mau bonekanya!.

Oke boleh, tapi tau gak harganya 550rb ?

begitu tau langsung pada diem hahahahah. malah ada yang komen, beli yang palsu aja di Indonesia, murah.

Gak apa apa, justru itu yang gue mau, biar mereka gak sekedar titap titip tapi nggak ngasih duit, begitu tau harganya langsung shock, trus gak nyinyir kalo gak di bawain oleh2.

Kan enak, pas ketemu lsg bilang, sorry ya gak bawa apa2 dari Jepang,soalnya tau sendiri kan harga boneka aja udah 550rb.

Ada lagi drama temen sendiri, udah confirm titip sekian banyak, tadinya sih gue mo gratisin aja gpp, soalnya temen lama, yg dititip juga barang sepele , itung2 balas budi, tapi dia bersikeras mo bayar dan dilebihin 50rb, okelah gak apa apa, barang di kirim, di terima, abis itu sampai sekarang nggak transfer2, tau gitu dari awal bilang aja minta di gratisin sih. Ikhlas kok eike.

Punya temen yg hobbynya mantau igs, selalu telat reply, pas kita udah pergi baru nanya, harga sepatu ini berapa , tas itu berapa, pas gue lewat lsg gue DM, tapi balesnya baru besok.

Pas sampai Jakarta dia nanya tas sama sepatunya beli gak, JELAS ENGGAKLAH. situ nggak nitip duit, nggak jelas mo nitip size brapa warna apa gitu.

Finally mungkin dia gak enak, trus jadinya order items yang ready, udah di kasih totalan, lalu dia menghilang. Gak ada kabar!. Oke sip!

Malah temen yang satu lagi barangnya dah keburu gue kirim, cek cek rekening sampai hari ini gak ada transferan wkwkwkkw. NASIPPPPPP.

Mungkin gue harus lebih kejam lagi ya kalo ada yang hit n run, secara semua kenalan gue, gak mungkin langsung gue blacklist, nanti pada baper-an deh.

Ah leganya bisa cerita disini, gak mungkin gue cerita di sosmed gue yang lain soalnya pasti orang orang itu bisa baca dan bisa komen wkwkwkw, ya mudah2an sih yg baca ngerasa ya kalo ada utangan ke gue.

Sekiannnn curhat curhit sayaaa siang ini, doakan bisnisnya lancar yesss.

 

Advertisements

Yayyy nulis lagi, sebenernya tuh banyak bener yang pengen di ceritain, apa daya, waktu dan kemalasan melanda.

Jadi ceritanya waktu abis dari Jepang bulan Juli lalu, kita impulsive beli tiket lagi buat bulan November, karena perjalanan direct flight itu enaknya minta ampunnn. Walopun pake Airasia, tapi kita terbang naik Pesawat Airbus gede, seat 3-3-3.

Tapi kalo gak ada drama, namanya bukan Air asia, jadi pas bulan Agustus, dapat notif kalo Air asia direct ke Narita akan stop beroperasi dan kita dikasih opsi : Refund or Reroute.

Singkat cerita , kami ambil Reroute via Thailand , perjalanan yang tadinya tanggal 2 Nov, maju jadi 27 Oktober 2 Nov. Rute perjalanan jadi  : CGK – DMK – NRT, tiba di Narita tanggal 28 Oktober Pagi.

Buat yang ikutan reroute, di pastikan bagasi kita turun di DMK ya, jadi pas sampai DMK, kita tuh kudu antri check in lagi yang panjangnya amit2. Kita turun pesawat DMK itu jam 20.30 & langsung antri check in sekitar 1 jam ( sampai kita makan malam sambil berdiri di antrian ), lalu selesai Check in sekitar jam 22.00, kita langsung masuk imigrasi dan jalan2 bentar liat liat duty free. Pesawatnya take off jam 23.55. Oh ya mungkin ada pertanyaan, waktu saya beli Air Asia Direct itu, saya udah beli bagasi, trus nasibnya gimana, apakah harus nambah lagi biaya karena kan ganti pesawat ?

Dalam kasus saya ini jawabannya TIDAK.

Jadi saya dah beli bagasi 20kg CGK-NRT , itu sudah compensate perjalanan saya dari CGK-DMK & DMK-Narita. Nggak perlu bayar lagi.

Saya nambah bagasi NRT-DMK & DMK-CGK pas datang ke kantor Air asia masing2 25kgs. dan itu saya bayar 1x untuk rute tsb.

kenapa saya bahas disini, karena di group backpacker, ada yang info kalo dia kena 2x charge bagasi, entah gimana ceritanya saya juga kurang paham si.

Jadwal perjalanan kami :

28 Okt : Tiba di Narita, seperti biasa kita exit langsung ke Kanan, cari bus Access Narita – harganya JPY 1000, bisa turun di Ginza atau di Tokyo Station.  Kita turun Di Tokyo , jadi itu turunnya di pinggir jalan gitu, trus kita nyebrang, jalan sekitar 200m lurus ke arah Tokyo Station. Kita makan di  Ramen Street is an area in the underground mall of the Tokyo Station railway station’s Yaesu side that has eight restaurants specializing in ramen dishes. Rata2 1 porsi harganya sekitar JPY 400-500.

Abis makan, saya mampir beli Kaos Heattech Uniqlo yang paling murah JPY 990 +tax 8%, kalo di kurs sekitar 138rb Rupiah, btw waktu kita pergi itu Kurs JPY lagi tinggi banget,bandingkan dengan hari ini tanggal 13 November JPY cuma 130 huhuhu , syedih. Saat itu suhu di Tokyo sekitar 18 derajat, dah lumayan adem buat manusia tropis seperti saya yang biasanya terpapar suhu 34 di Jakarta wkwkwkw.

Kelar makan dan muter2 Tokyo station, udah lelah dan jamnya pas deket jam Checkin, hotel yang saya tempati adalah Smile Hotel Nihonbashi , booked di Tiket.com dapat harga 800rb/ malam. Dan saya salah baca peta, harusnya di nihonbashi deket kyobacho station, malah kita jalan ke mitsukoshimae , nemu sih smile hotel, tapi beda cabang. YUUKKK MARIII KITA JALAN KAKI LAGI 1KM.

Finally jam 3 kurang ketemu Tuh Smile Hotel, ini alamatnya :

SMILE HOTEL NIHONBASHI
Address: 2 Chome-13-5 Nihonbashikayabacho, Chūō, Tokyo 103-0025, Japan
Phone: +81 3-3668-7711
Rates sekitar USD 120 kalo walk in customer.
Ps : disini amenitiesnya merk Shiseido looooh
Kelar CHeck in, kami tidur2 ayam sebentar sampai jam 18.00 sore, dan start jalan ke Harajuku, disana sih masih rame, tapi semua toko tutup jam 20.00 , kami masih jetlag, biasa jalan ke Hongkong yang jam 00.00 masih rame , eh disini udah sepi aja dong.
29 Oktober 2018 : Kita main ke arah Ginza, tujuan ke Nishi Ginza yang ada Sanrio Little World. Lalu saya lanjut ke Apple Store ( sekitar 400meter nyebrang dari Nishi Ginza  ).
Abis itu lanjut lagi ke Uniqlo Ginza ada kali 10 lantai, dan nyambung sama Dover Street Market Ginza, cuci2 mata liatin titipan CDG Play & Bathing Ape.
Sore kami bali ke Hotel lagi, malamnya kita main ke Odaiba, rencana mau naik Giant Ferris Wheel yang ternyata lagi under maintenance, so kami langkahkan kaki ke M ega  Toyota City Show, foto2 bentar & lanjut lihat2 Fila Outlet, Puma Outlet dan Berakhir di Nike Outlet saya beli Sepatu seharga JPY 7000 dikarenakan sepatu saya solnya lepas dua2nya ( icon ngakak mana nih ).
Di Odaiba juga sama, semua toko tutup jam 20.00, basi ah, trus sebelum kita balik ke hotel, mampir dulu ke Don QUijote yang lokasinya di Ueno, eh ternyata cuma sebrangan lewat dikit dari Hotel yang kita akan tempati besok.
30 Oktober : Saatnya kita checkout dan pindah hotel, kali ini kita pindah ke Area UENO dekat Ameyoko, namanya  :
Centurion Hotel Ueno
Address: Japan, 〒110-0005 Tokyo, Taitō, 上野2丁目3−4
Phone: +81 3-3836-5111

Rate kita Rp 1,1juta / Malam, kalo normalnya sekitar 1.3jt-1..8jt, lokasinya dekat beberapa MRT dan banyak makanan deket situ, favorit kita di pertigaan Parco Dept store.

Kita hanya letak koper, lalu kita jalan seputarane hotel, trus  malem ke Shibuya 109, hati hati kalo baca arah googlemap, kalo kira2 nggak tepat, jangan diturutin , hahaha. Soalnya pengalaman waktu mau ke Shibuya 109, diarahinnya ke tempat gak jelas gitu, untungnya kita lumayan hapal arahnya jadi akhirnya kita matiin itu google map, malam itu di Shibuya padat luar biasa, ternyata lagi ada perayaan Halloween, seru sih liat berbagai kostum yang di pakai masyarakat Jepang, orang asingnya hampir nggak ada hehehehe. Kelar di shibuya kita balik hotel.

Oct 31 : Kita jalan ke Harajuku lagi beberapa items, trus lanjut ke Shinjuku karena Danang mau liat2 ke toko kamera & jam, saya nunggu di cafe di Stasiun, tadinya sih mau nitip belanjaan, alamak tapi liat harganya langsung males.

Loker yang biasa harga JPY 100, di Shinjuku harganya jadi JPY 400, daripada buat sewa locker, mending buat jajan toh wkwkkw.

Kelar Shinjuku kita balik hotel and malamnya Jalan ke Ginza lagi ke Dover street market and then back to Hotel again, jalan jalan kali ini lebih santai, karena kita banyak explore daerah2 distrik di Tokyo, nggak kayak waktu itu segala penjuru kita sambangi sampe kaki sakiiiit.

Nov 1 2018 : Final shopping day nih, suhu kayaknya turun banget jadi 13 deh, kita foto2 di shinobazu pond ueno park, lumayan udah dapet beberapa pohon yang warnanya kemerahan. Trus lanjut jalan2 seputaran Ameyoko.

Ternyata toko sepatu di Ameyoko ini lumayan lengkap, terutama di Murasaki Sport, kemarin di Atmos nggak nemu tuh Fila Disruptor, eh disini malah nemu yang Enamel, sizenya lengkap lagi, asik banget kan, tau gitu gak usah jauh2 ke Harajuku  mak.

Lanjut kita ke Marui , tulisannya si IOIO hihihi, belanja Lush dan duduk2 bentar menghangatkan diri di Starbucks, asli itu kepala dah pusing banget kena angin di Ueno tadi, sore jam 3 an kita balik ke Hotel, ngumpulin tenaga buat malam jalan2 ke Akiba.

Akihabara adalah pusat mainan, pusat games dan pusat hobby cowok cowok, saya sih cuma melipir di counter Pablo & cek cek ombak apa yang bisa di beli disana.

Nov 2 2018 : Saatnya kita pulang! Jam 09.15 schedule kita berangkat dari Narita, berhubung saya super parno kalo masalah jam terbang, so melihat time schedule, Bus Access Narita sebenernya udah ada sejak jam 04.15 , nah tapi akses dari Ueno ke Ginzanya itu kita harus naik kereta jalur Ginza yang baru ada jam 05.08, jadi kita exit hotel jam 04.30 ( padahal kalo di Jakarta jam segitu sih udah rame ya ), di Tokyo masih sepi sangat, Lift juga baru beroperasi jam 06.00 am, jadilah kita gotong2 koper naik tangga wkwkwkwk. Sampe encok. Jam 05.08 naik kereta ke Ginza , tiba jam 5.20 dan jalan cari exit Nishi Ginza, sampe sana bis yang 05.30 dah jalan, jadinya kita naik yang 05.44, sampe di Narita jam 06.44.

Check in di counter N ( di luar ), nggak terlalu antri sih, bahagianya adalah kita dapat seat berdampingan ( pas berangkat misah ), trus bagasi nggak perlu ngambil di DMK, karena bagasi akan turun di CGK ( YAYYYYYYY ).

Pesawat berangkat jam 09.15 ontime, tapiiii tibanya di Bangkok jam 3 sore aja dong zzzzz. lama banget, gak tau apa emg lambat ato gimana, kita next flight ke Jakartanya jam 6 sore, jadi cuma sempet exit imigrasi, makan nasi ala Thai dan minum Thai tea, trus masuk imigrasi lagi deh ehheeheh.

Begitulah sepenggal kisah kami, nanti kutambahkan foto2 yach supaya lebih seru bacanya.

See you in our next adventure 🙂

 

 

 

 


Judulnya bikin penasaran kan ?

hahahah, ini gegara sepupu mau ke Jepang trus minta rincian perjalanan, jadilah eik nulis di wordpress, kadang emang perlu sih di tulis, biar inget udah kemana aja trus jadi panduan juga buat yang mau jalan2ke arah yg sama.

Berawal dari Akhir tahun 2017 ada informasi bahwa Air Asia akan terbang direct ke Narita dari CGK, bulan January 2018 sempet udah order tiketnya, dapat harga 6,3jt berdua return buat keberangkatan July, ndilalah gak bisa beli karena ai pilih metode pembayarannya via alfamart – guess what, they dont received any payment above 5mio.

Lah trus kenapa ada opsi pembayaran via alfamart malihhhhh….bukannya gak mau bayar pake CC- masalahnya si er sia itu mahal biaya handling feenya, sampai 200ribuan kalo gak salah.

Skip masalah payment, bulan February itu HIS Travel buka booth di Kota Kasablanka, emang niat sih dari rumah udah bawa Passport segala, so kita transaksi buat berangkat july 7-12 2018 tiket return cgk-nrt 5,3jt.

Akhir juni lalu, tepatnya tanggal 29-30 Publik di kejutkan dengan ramainya pemberitahuan Air Asia cancel flight, secara penerbangan kita udah tinggal seminggu lagi loh, masalahnya kita disana cuma 5 hari, apa kabar kalo di cancel dan baru jalan hari berikutnya ? Rugi waktu dan tenaga kan?

Berbekal pengalaman orang sebelum kita, maka kita putuskan :

  1. Nambah biaya bagasi, berangkat 25kg kena sekitar 450rb , pulangnya 2x30kg@560rb
  2. Meals 55rb x4 ( 2 buat berangkat 2 buat pulang )
  3. Most Important thing, kita beli Travel Insurance – kita pilih Travel safe dari ACA, kenapa pakai ini? karena kompensasi delaynya 8jam, smentara kalo pakai AXA delay 12 jam baru bisa claim. Buat Danang kita beli yang 1x travel – USD 15, dan saya pikir2 sih karena tiap bulan business trip, jadi ambil yang Annual kena USD 88. Lokasi Kantor ACA yang saya datangi kemarin di Graha Infinity – tepatnya di peempatan Pondok indah – arah tb simatupang ( sebelah kiri ) kalo dari pondok Indah.

 

Pas tepat tanggal 7 pesawat kita harusnya take off jam 23.30 – tepat waktu sih masuk pesawatnya, tapi terbangnya baru jam 00.30 hahahaha, udah mati gaya banget deh di pesawat, ngantuk tapi gak bisa tidur,

Pesawat Airbus 330 dengan arrangement seat 3-3-3. Saya dapat di 38 b dan c. Window seat tadinya ada seorang anak muda dengan berat badan lebih – dia kegencet di pojok, jadi akhirnya dia memutuskan moved. Untungnya pesawat kosong sih jadi orang2 pada asik2 pindah cari tempat duduk yang nyaman.

Selama perjalanan turbulance dikit tapi hampir gak berasa, cuma ya mati gaya, saya udah lama gak pernah terbang longhaul – terakhir waktu ke Dubai 2010 lalu. Jam 11an waktu Tokyo ( Jakarta – Tokyo beda waktu 2 jam ), pesawat mendarat di Narita.

Imigrasi nggak makan waktu lama, antrian cuma 2 orang – kita lalu melipir cari Car 5 antri ambil bagasi, kebetulan kita keluar di Terminal 2 Narita. Ini pertama kali kami mendarat di Narita – sebenernya udah ada referensi untuk naik kereta ke downtown, trus kami celingak celinguk, tetep nyasar sih , manaaa sikkk keretanya 😀

Pas keluar, kami liat ada antrian bus panjang – biasanya nih kalo ada antrian – pasti murah meriah hahahaha. Jadi kita pakai google  translate untuk tau itu antrian apa, and voila, ternyata itu bus ke downtown ( bisa turun Ginza bisa turun Tokyo Station ) harga cuma seribu Yen! ihiy ( kalo naik kereta bisa 1500 sampai 3rb yen ), nama busnya Access Narita ( cek kesini aja di webnya langsung ).

Kita turun di ginza, sampingnya Nishiginza mall – eh maju dikit itu dah stasiun tokyo metro Ginza. Cakep banget kan ini posisinya. Lama perjalanan sekitar 1.5jam

Kita mendarat tanggal 8 Juli – jam 1an kita sampai di Ginza,cuaca panas karena udah tembus 30 derajat celcius. Dengan geret koper 4 bijik ( walopun kecil tapi ganggu ), kita melipir ke Lotteria beli burger  and Salad. Harga makanan disini paling murah sekitar 350-500 yen.

Abis dari Lotteria – kita mampir ke Toko Kamera di Ginza cuma sebrang lotte aja, duh lupa deh nama tokonya apa, tapi asli ini toko ngeselin banget, ada warningnya lo gak boleh cuma liat liat, only speak japanese, dan gak bole foto2, lah macam betul ajeee.

so kita jalan kaki lagi, gak jauh sih dari lokasi namanya Lemon Camera yang letaknya di lantai 8 sebuah gedung, coba cari aja Lemon camera, disitu toko kamera bekas juga sih sama lensa, Danang cuma jajan filter aja 4pcs karena kamera dan lensa yang di cari nggak ada.

Kita jalan lagi sambil liat liat sekeliling Ginza, saya mampir ke Matsumoto Kiyoshi cuci mata sambil liat liat apa yang bisa di beli, brand Senka dan Biore memang murah disana, tapi agak pe-er gak sih bawanya ? secara ukurannya gede gede gitu ?

Trus abis itu beliin titipan di Outlet GU, ini ternyata anaknya Uniqlo – harga barangnya relatif lebih murah dari Uniqlo, dan mereka jual Accecoris juga, sekilas mirip Forever21.

Sepasang sendal selop berhak di bandrol dengan angka 1500 yen, atau sekitar 200ribuan, cukup murah untuk ukuran barang Jepang sih menurut saya, lha wong Charles & Keith aja sekarang mahalnya gak kira kira.

Jam 3an kita cabut dari Ginza and memutuskan cari hotel kita , yaitu Stayto Hotel – lokasi di Inaricho , masih di Ginza line sih, tak lupa kita isi ulang Suica saya ( yang ternyata masih bersaldo 300 yen ) hahahah dan Danang beli kartu Pasmo, harga 2000 yen itu isi 1500yen dan 500 yen deposit. Kalo kamu gak mau simpen kartu pasmonya, bisa di refund nanti 500 yen itu di  mesin2 tiket.

Ini sebenernya kumpulan foto jalan2 hari 1-4,yang bawah kiri waktu pertama mendarat di Ginza, langsung masuk ke toko Sanrio – pening, semua barangnya bagus bagus semua, harga start dari JPY 1000.

Oiya waktu saya berangkat, harga Yen kurang bersahabat, sampai tembus 133. Pas saya udah pulang, turun jadi 128 ( lalu merasa sedih ).

Abis check in hotel, kita bobo2 dulu sebentar ngelurusin punggung, jam 7 malam kita putuskan untuk jalan ke Arah UENO ( ternyata dari hotel ke UENO cuma 600 meter aja ), kita masuk ke MARUI Department store yang tulisan di luarnya OIOI ( kirain nama tokonya emang oi oi hahahah ).

Liat2 sebentar, ehhh di info bahwa mereka tutup jam 20.30 hahaah cepet amat sih, kita biasa belanja di hongkong yang tokonya tutup midnight, rada mati gaya cuy.

Yaudah karena mereka tutup cepet, jam 9 malem kita udah balik lagi ke hotel. Demikian cerita perjalanan hari 1di pesawat dan hari ke 2 perjalanan tiba di Tokyo

WhatsApp Image 2018-07-21 at 14.38.02.jpeg


dIsclaimer :

Postingan ini berbeda dan mungkin agak sedikit menyingung perasaan beberapa pihak yang barangkali merasa pernah melakukan hal ini kepada seller.

Kronologis :

Buyer berinisial V bertanya stok barang ( Fresh Lotus Face Cream 30ml – no box harga 450rb ) di marketplace Hijau – Kami jawab ada. Lalu bertransaksilah buyer V ini, jasa pengiriman yang di pilih adalah JNE YES.

Keesokan hari barang tsb sampai & buyer chatt ke admin kami, menurut ybs kami salah kirim – yang dikirim adalah Fresh Lotus Face cream 15ml with box.

Kami check stock, ternyata memang kami salah deskripsi barang di marketplace, seharusnya 15ml with box, harga 350rb.

Menyadari kesalahan deskripsi tsb, kami balas chatt buyer V, meminta maaf dan menawarkan 2 opsi

  1. Tetap mengambil barang tsb – refund 100rb
  2. Mengembalikan barang tsb ke kami – refund full.

Buyer memilih opsi no.2

Lalu Kami juga menanyakan apakah mau di proses refundnya via MP hijau atau refund manual – Kami jelaskan kalau refund manual lebih ribet, karena barang harus kami terima terlebih dahulu – mp hijau melakukan pencairan dana – baru kami refund manual ke buyer. Benar tidak penjelasan kami ? Buat buyer yang biasa jual beli via mp Hijau pasti sudah tahu cara complaint apabila barang tidak sesuai pesanan.

Jawaban yang kami dapat dari buyer sungguh membuat kaget,

“Lbh baik anda selesaikan dgn Tokopedia dahulu baru atur bgm agar sy juga tdk dirugikan & sy menjamin barang yg sdh anda kirimkan tetap ada di sy tp sy minta uang sy yg sdh dibayarkan itu UTUH😡 “

“Klu tdk nama anda sbg penjual akan sy laporkan ke pihak yg berwajib😡 “

Lalu kami jawab :

“ini uangnya masih di tokopedia sis. belum ada sama kami. kalau tdk percaya silakan kontak cs tokopedia aja biar jelas. kalo mau refund via toped juga ada prosedur. barang di kirim balik – kami terima – lalu toped akan cairkqn dana kembali ke pembeli. pls be smart buyer.. coba di baca baik2 cara komplaint via toped biar nggak salah paham ”

Kami menyertakan screenshot tombol bantuan pada mp hijau untuk memudahkan buyer memproses complaintnya via aplikasi mp hijau.

Panjang cerita, buyer masih menuduh kami memanipulasi dan berniat berbohong dan sengaja melakukan hal tsb untuk mendapatkan uang lebih. Energy yang kami keluarkan untuk melayani customer ini sepertinya lebih mahal dari margin yang kami dapat 😀

Buat para buyer yang budiman, apabila ada mendapatkan masalah dengan produk yang diterima, silakan hubungi seller ( kami ), dan di setiap marketplace, hijau, merah atau orange, akan selalu tersedia tombol complaint, lalu ada persyaratan dan prosedur yang harus di lakukan untuk setiap permasalahan. Perlu diingat kembali, selama anda belum melakukan klik konfirmasi penerimaan barang, seller tidak akan menerima dana anda, dana masih akan di tahan di marketplace.

Kami mencoba mengingatkan beberapa kali ke Buyer untuk segera klik complaint dan menyelesaikan masalah lewat apps marketplace tsb, tidak ada balasan, dan ternyata kemarin sore, sepertinya buyer klik konfirmasi penerimaan barang atau bahkan dana cair sendiri karena melewati batas waktu penerimaan ( we also dont know )  dan dana di cairkan ke saldo MP Hijau kami.

Dan kami chatt lagi si buyer untuk mengembalikan barang yang ada di tangan dia, dan kami akan melakukan refund via bank.

Again, buyer drama lagi dan menjawab

“Tlg saudara ambil di rumah sy,Jl.xxxxxxxx,Kompl.xxxxx,Jak-Sel 12440,sekalian saudara bawa bukti transfer ke BCA sy.krn sy tdk punya banyak waktu u/ kesana kemari•Syakan jamin barang saudara AMAN ada di sy,10X lbh mahal juga sy bisa beli tp sy paling tdk suka di bohongin spt yg saudara jual.

Sekali lagi kami jawab kami tidak ada niat membohongi buyer, bahkan di awal case kami sudah menawarkan 2 opsi untuk menerima atau retur. Entahlah apakah buyer ini baru pertama kali bertransaksi via marketplace, atau… entahlah.

Drama masih berlanjut, berikut jawabannya

’ Kesalahan itu saudara perbuat stlh di publikasikan ke Tokopedia & sekarang saudara memberikan hrg yg tdk sesuai dgn hrg normal.Udah saudara Engga usah banyak komen deh,krn semakin saudara komen semkn terlihat kebohongan saudara u/ mencari uang dgn jkn spt itu🤦‍♀️🤦‍♀️kasihan…sekali”

“Transfer sisa uang sy 100rb ke Bank BCA xxxx,xxxx.Hari ini sdh hrs sy terima!!!”

 

Dan finally kami jawab dengan closingan super elegan supaya kami nggak kena stroke karena melayani buyer antik;

“baru kali ini kami mendapat buyer antik seperti mbak, biasanya kl ada kesalahan, buyer tinggal klik komplain di aplikasi topednya, lalu kami approved. ini mbaknya nggak ngerti cara komplen pake toped, minta refund manual tapi tdk mau ngirim barangnya balik, maksa kami untuk pickup sendiri barangnya. baik mbak, kami akan info setelah dana di transfer. “

Moral of the story :

Siapapun anda, sebagai seller maupun buyer, tetap berusahalah memberikan pelayanan yang elegan,jangan terpancing emosi dengan kata kata buyer, tapi kalo sudah mengancam, buktikan bahwa anda ( selaku seller ) sudah melayani complaint sesuai prosedur.

Satu hal lagi, setiap Anda ( selaku buyer ) berbelanja di marketplace manapun meskipun anda sudah menerima barang yang anda pesan, ingatlah selalu, bahwa dana belum akan cair ke seller apabila kalian belum klik terima pesanan / konfirmasi penerimaan barang. Jadi jangan berpikir setelah kalian beli barang – lalu uangnya langsung cair ke seller 😀

Disinilah letak marketplace sebagai media penengah, apabila ada kendala atau kesulitan, mereka akan memberikan jalan tengah di setiap permasalahan. Sebenarnya untuk case ini nggak perlu drama dan berlarut larut kalau buyernya mau klik complaint – input resi pengembalian barang – setelah seller terima – seller klik terima barang – maka MP hijau akan melepaskan dana ke buyer kembali.

 

Demikianlah tulisan ini di buat dengan sebenar benarnya , nanti kita berikan screenshotnya juga buat bukti.

 

Regards, Nyonyabelanjacorner

 


Holla, kali ini mo nulis sedikit soal pelunasan KPR BTN, soalnya saya sendiri agak sulit menemukan informasi yang cukup soal pelunasan kredit rumah saya.

Oke flashback dulu ya, tahun 2007 saya dan pacar dulu ambil rumah sederhana di Sentul – cicilan 600rb selama 10 tahun and selesai January 2018 kemarin, and another KPR yang kami ambil adalah ketika kami sudah menikah, tahun 2011 kami ambil KPR rumah di Jaksel tahun 2011, jangka waktu 7tahun, selesai February 2018 kemarin.

Setelah selesai di debet, kita bingung, next ngapain nih ?

Berhubung rumah kami dua2nya kredit melalui BTN, setelah hubungi contact center di 1500268 saya mendapatkan info untuk mengambil sertifikat rumah, syaratnya sbb (berhubung saya domisili di Jaksel, jadi saya urus sertifikat yang di Jakarta dulu ) :

  1. Datang ke kantor BTN terdekat ( gak perlu BTN dimana kamu buka rekening atau kamu kredit ), dan lakukan proses PELUNASAN. Ini bayar loh , biayanya 100ribuan ++ , kemarin saya kena sekitar 200rban ( include. materai )
  2. Setelah Form Pelunasan di tangan kamu, hubungi BTN Cabang Utama, ( saya masuknya di BTN Cabang Jakarta Selatan – Kuningan ) , informasikan bahwa kamu mau ambil sertifikat rumah kamu, mereka butuh waktu  1×24 jam setelah pelunasan untuk cari sertifikat kamu, dalam kasus saya, saya lunasin selasa, hari kamis ini saya ke BTN Cab. Kuningan utk ambil sertifikat.
  3. Di kantor BTN , kamu akan di tagih biaya ROYA ( saya juga nggak ngerti itu apa, silakan googling sendiri, udah di jelasin tapi tetep saya gak ngeh ) sebesar Rp 250rb.
  4. Setelah itu dokumen kamu di check ulang and diserahkan langsung ke kamu, setelah di tanda tangani pejabat BTN.

Proses pengurusan memakan waktu 2 hari kerja pastinya, dan setelah kamu pegang sertifikat tanah kamu, jangan lupa kamu harus menyerahkan Sertifikat Hak Tanggungan ke Badan Pertanahan Negara ( BPN) karena rumah saya di Jaksel, jadi setelah saya googling, lokasinya di Tanjung barat.

Sertifikat itu harus di balikin ke BPN supaya nama bank BTN di sertifikat rumah kamu di hapus. Kalo nama BTN masih nangkring di sertifikat, rumah nggak bisa kamu jual. Karena dianggap masih merupakan agunan hutang kamu.

Demikian infonya, mudah mudahan membantu yaaa..

 

Ps. Setelah kamu melakukan proses pelunasan ke Bank BTN, BURUAN AMBIL SERTIFIKATNYA 

Tanya kenapa ? Karena di form yang di cetak itu, ditulis, maksimal pengambilan 15hari setelah tanggal pelunasan, lewat dari itu di kenakan biaya Rp 500,000/ bulan untuk penyimpanan sertifikat

M.O.D.A.R!

 

 

Cuaca Ekstrim


Hello jumpa lagi, tak terasa sudah 2018 aje yee

btw disini akiks mau cerita, Awal February kemarin kan emang jatahnya akiks ke Hongkong yaa, nah pas ngecek2 suhu gitu, masih 15an, ah itu mah kuat lah yaa.. beberapa kali remind Danang apa dia mau bawa longjohnnya ? Doi bilang, kagak usah, masih kuat itu mah 15 kayak di puncak.

Akhirnya packing baju2 tangan panjang, sweater zara2 gitu, sama 1 jaket bulu angsa yang gak rusak2 sejak di beli taon 2011 hahaha *jaketnya dah tuaa *, bawa jeans and legging buat bobo.

Tanggal 1 malem sampelah kami berdua di Hongkong, pas naik taksi dari Kowloon station ke hotel, padahal kaca di tutup, eh kok ya berasa tembus dinginnya. Skip, sampelah kita di Hi Inn Hostel ( dulu di kenal sebagai Wing Sing Hotel ) di Wing Sing lane, belakang Nathan road situ. Check in – naik ke kamar – berasa dingin maknyusssssss… pas ngintip suhu di accu weather, eh kok dibawah 10, real feel 8.

Makin malem, makin dingin makkk, yaoli, sampe kita tidur rebutan selimut, and you know what, most of HK hotel itu gak punya heater, karena emang selama ini suhunya konon gak pernah sedingin itu, huhuhhu.

Besokannya kami check out and went to Shenzhen,China, dingin banget sih bahkan lebih dingin dari Hongkong, nah enaknya di sini kamarnya baguuuus ( kononbintang 5 ) tapiii gak enaknya adalah harga kamar 900rb/malam, depositnya diminta 4 juta aja dong…. * pengsan. Nama hotelnya Best Western Felicity Hotel, deket banget sama Lo Wo Rail Station, selama di shenzhen hidup kami indah, balik hotel udah anget2an pake heater, bisa mandi and rendem2 badan pake air anget di bath tub.

and the next sunday , kami kudu check out and balik ke HK, karena memang ternyata di SZX nggak terlalu banyak yang bisa kami beli ( selain juga karena dingin ya siss broo jadi males kemana2 ), dan kami menghabiskan waktu 2 malam lagi di HK sampai kami kembali ke Jakarta via KUL.

Pas hari terakhir sebelum pulang, akiks nemenin Danang ketemu supplier dia yang lokasi kantornya 1 stasiun setelah Ocean Park, apa ya lupa deh namanya, nah kita tanya dong ke dia, apakah emang biasanya on february HK sedingin ini ? and she said No,

berhubung cuaca lagi ekstrim, semua orang HK juga bingung, mereka gak ada persiapan bakalan menghadapi cuaca sedingin ini, terendah adalah Suhu 8 real feel 5 pas gue disana. Mabok dehhh masuk angin booo, sampe sampe kita ke causewaybay ke Ikea, beli selimut tambahan huahahahhahahahaha.

itu aja sik, seruuu banget, dan kita bener2 bersyukur pas balik ke Indonesia, bisa pake celana pendek and kaos oblong lagi secara pas balik sini temperature 30 degrees aja gitu.

Next trip kami ke Jepang July, konon kabarnya disana lagi panas panasnya ya ?  Wah jangan sampe salah kostum lagi nih, kira2 ada yang bisa kasih info soal cuaca di Jepang during July awal ? Ditunggu yaa infonya

 


Halahhh ngikud2 istilah jaman now alias jaman sekarang, well cuman mau cerita sih, sejak 3 bulan lalu kan saya resmi jadi IRT, tadinya kepikiran mau rajin masak, rajin bikin kue, rajin bebenah rumah dan les les, bahkan niat mau ngambil S2 segala

eh tapinya dong ternyata kerja jadi online seller itu lumayan menyita waktu, jadilah tiap hari, nyaris sehari 3x kita panggil ojek online buat order makanan, boros ? tentu, tapi aku mikir lagi, berapa waktu yang harus aku habiskan untuk belanja – masak masak – cuci2 piring – and tenaga ?

padahal yang makan cuma 2 manusia dan 1 anjing yg gak makan makanan manusia.

nih ya aku kasih liat itungannya, contoh hari ini deh Sabtu 18 November 2017

Pagi :

Nasi Gudeg Komplit harga 25rb + ongkir 6rb –> bisa di makan sarapan berdua, romantis dan ekonomis — dibandingkan gue harus ke tukang sayur beli ayam separo , trus cuci2 dulu, ulek2 bumbu – goreng – cuci piring, itu baru dapet 1 lauk kl masak 3 lauk gempor dan bahan2nya jadi harus banyak deh, kalo beli harga 25rb bisa dapat  3 lauk xixixixi, kalo masak, biasanya tenaga dah abis duluan , dah gak napsu makan lagi karena capek.

Siang :

Bebek Kaleyo 2 potong 50rb, ongkir free –> nasi tetep bikin biar ekonomis, makan siang kenyang, seperti di kantor aja, jam 12 udah waktunya lunch ya kita makan, jam 1 siang kita dah duduk manis lagi depan komputer buat kerja

Malem :

alhamdulilahnya hari ini dapet sumbangan pepes ama ayam santan dari nyokap, jadi irit, tapi let say buat makan malem 50rb berdua, masih tetep lumayan kan , sehari makan 3x kira kira abis 125-150rb udah dapet lauk pauk komplit dan makanannya variatif sesuai selera kita aja.

Kalo masak kudu beli bahan mentah memang 100rb bisa dapet banyak, tapi ya gitu,masakan saya pan standar banget, daripada suami gak doyan, mending minta mas Slamet gorengin bebek aja toh ? atau minta bu Hani masakin gudeg ;p

Jangan di contoh ya pola makan seperti ini, hehehe karena tidak baik buat kesehatan dompet Anda, begitulah sekelumit cerita maha gak penting ini, jumpa lagi di next post.

btw, para pembaca disini ada gak sik yang seperti gue ? or mungkin di kantor juga gitu? pagi beli sarapan pake gojek – siang and sore pake gojek juga beli cemilan ?