Feeds:
Posts
Comments

Archive for December, 2015


Heyhelooooo apa kabar ?

Sejak oktober, gue belum sempet lagi posting posting cerita yah

gimana kalo di rekap ajah

Tanggal 1 adalah moment yang special untuk keluarga besar kami, karena hari tsb adik kandung saya melaksanakan pernikahan dengan pacarnya sejak SMP, men, bayangkan, sejak SMP, Usia es em pe itu kan 13-15 tahun ya, dan usia mereka saat ini 29, hampir separuh hidup mereka sudah saling mengenal.

Semoga menjadi keluarga yang sellau dalam Berkat Tuhan yach adik adikku.

Yang bikin sangat terharu adalah pada saat sungkeman, adik saya menangis tersedu sedu bersimpuh di kaki Mama, pun Papa saya ikutan menitikkan air mata, maklum, bagi Papa saya ini adalah acara mantu yang pertama, Waktu saya merit, saya pake stuntman, kepala KUA, karena papa saya gak mau hadir.

Pas sudah selesai akad nikah, giliran kami saudara saudara kandung yang mengucapkan selamat, saya peluk adik saya, saya bilang, kamu sudah jadi suami, tidak boleh manja sama mama lagi, tidak boleh mengandalkan kakak kakakmu lagi untuk memperoleh sesuatu, kamu harus hidup dengan tanganmu sendiri, eh dia nangis kejer, lah saya juga nangis.

Saya ingat masa masa lalu dimana saya sangat benci punya adik, karena perhatian mama selalu sama si Adek,  saya tidak pernah menganggap saya punya adik, sampai tahun 1998 saya ngekos di Anggrek binus, dan kerja, saya baru berasa sepi gak ada adek saya.

Tahun 2003 saya inget banget adik saya menangis tersedu seduh pada saat saya hampir kehilangan nyawa karena sesuatu hal yang bodoh, disitu saya baru sadar bahwa adik saya pun menyayangi kakaknya yang super egois ini hehehe. Dan sejak tahun 2004 saya kerja di DHL, dan adik saya beli motor, saya selalu di antar jemput sama dia, sampai saya menikah di tahun 2008.

Jadi begitulah hubungan up and down saya dan adik saya, sampai saya menikahpun , dia masih suka stay di rumah saya, sekaligus bantuin usaha suami. Lalu tahun 2012 dia ( finally ) lulus kuliah dan kerja di dunia perkuriran, sama seperti saya.

Saya juga termasuk salah satu orang yang mendesak dia segera melangsungkan pernikahan, rejeki bisa di cari, tapi umur tidak bisa menunggu. Saya terlibat banyak di persiapan pernikahan mereka, seneng juga sih walaupun capek mondar mandir ke vendor, dan adik tipe yang sangat santai, kakaknya ini yang ribut tiap minggu nanyain checklist, item mana yang belom di kerjain, hahahaha.

Alhamdulilah acara berlansung lancar, dan Info minggu lalu adalah adik ipar sudah mengandung 4 minggu, alhamdulilah. saya tidak sabar punya ponakan dari keluarga sendiri, biasanya kan kami selalu mengasuh ponakan dari kakak ipar suami 😀 yang mana, di hari liburan sekolah yang super panjang ini, dia sudah hadir dan tidak mau pulang ke rumahnya, plus hari sabtu kemarin, ditambah 1 adiknya yang ikutan nginep .

Cerita soal ponakan ponakan ini nanti saya bikin post sendiri yah, sekarang lanjut kerja dulu. sampai jumpa di postingan berikutnya

 

Advertisements

Read Full Post »