Feeds:
Posts
Comments

Archive for January, 2013


Hari ini tanggal 27 January, yang konon kata KOMPAS, Jakarta bakalan tenggelam, ehh nyatanya donk hari ini cerah ceriaaaa.. walopun anginnya kenceng ampun2an.

Thank you God..

Kali ini mau cerita soal betapa cepatnya waktu berlalu, 2013 aja gitu, means that bulan depan adalah Ulang Tahun Pinky House ke 2. horeee.. ( and cicilan masih berlanjut 5tahun lagi ..).

Sebelum pindah ke rumah ini, rumah pertama yang kita tinggalin itu lokasi di seputaran Kalibata, dengan lingkungan super asri dan adem. Betaaah bener deh disana, sejak Feb 2009 – Mar 2011. Udah nyaris 3 thn disana, dan masih suka homesick sama rumah Kalibata and selalu bilang ke DJ, kalau pengen beli rumah di Kalibata itu.

Bukannya enggak bersyukur yaa punya rumah ini, tapi somehow, saya dan rumah ini kayaknya belum terlalu klik . Rumah ini emang beberapa kali lipat lebih besar dari rumah kontrakan kita dulu, lokasi juga lebih dekat dengan jalan raya… ta.. tapiii… jalan depan rumahku ini adalah jalan tembusan ke main street, jadi berisiknya ampun ampunan.

Etapi ya bok, bukan berarti rumah kalibata nggak berisik ya, sebenernya waktu masih tinggal disana eik juga misuh misuh lantaran alasan sbb:

– Every Monday, Wed and Friday 06.00 am, the ibuk2 and bapak2 doing SENAM TERA di lapangan bulutangkis, and rumah kontrakan eijk itu pas di depan lapangan bulutangkis, en itu suara kaset yang udah meleyot kebanyakan di puter terdengar jelas di telinga saya  ,keuntungannya kadang juga ikutan senam sik, tinggal buka pintu ruang tamu, keliatan jelas gerakan2nya, tariiikkkk….. lepassss…. tarikkkk… lepas  hoahahahah..

– Every Friday & Saturday Night, the bapak2 Ojekers , masih di lokasi yang sama, berdangdut ria setel radio super kenceng, and yang hebohnya lagi, doi bawa MIC buat karaoke * semaput . Keuntungannya rumah deket pangkalan Ojekers adalah saya punya transportasi alternatif kalo berangkat mefet ke kantor

– Nyaris tiap minggu ada acara di lapangan bulutangkis tea, kan banyak pertandingan gitu, trus ada bazaar2 . Pernah tuh kita belum keluar sampai jam 9 pagi, eh pas mau pergi keluar, JEGERRRR .. depan rumah saya ada tenda, sodara sodara… karena ada Bazaar huehehehehehehhe. Keuntungannya jelassss.. kami kan waktu itu tinggal berdua aja, suka males masak, jadi dengan adanya Bazaar2 itu, kita nggak perlu repot repot cari lauk pauk, semua ada di depan rumah hihihihihi.

– Nah ini yang paling seru, samping kanan saya masih ada 1 rumah yang menempel di dinding rumah saya, trus ada jalan raya dan sebrangnya is Masjid besar. Dan TOAnya doi arahnya ke rumah eijk. Kalau Adzan tiba tentunya kita bangun .. yang agak mengganggu adalah ketika bulan puasa, itu TOA udah aktip dari jam 2 pagi, huhuhuhu kita kapan tidurnya kakakkkkk dan baru dimatiin jam 6 pagi. ( Yang abis itu di lanjutkan dengna TOA dari para peserta Senam Tera wkwkwkwkw ).COMBO banget kan berisiknya.

Waktu Eijk masih disana, kebetulan masjid lagi dibangun kan yaa, nah pengurus masjidnya itu kayaknya perlu di training etika menggunakan TOA, masak yooo pernah ada pengumuman begini ” Bapak X ditunggu ya nasi bungkusnya , udah mau masuk makan siang, .. Ibu2 mana nih teh manisnya ? ” ( tutup mata ).

Kalo di pikir pikir sih, emang setiap lokasi tuh ada plus minusnya ya, kalo rumah yang sekarang, berisiknya karena banyak motor mobil lewat aja, sama banyak suara bocah2 sekolah karena deket sekolahan juga sih. Tapi kalo pas libur anak sekolah, suasana berubah menjadi sungguh tentram.

Uh well, yang pasti, aku masih dong merindukan rumah kontrakanku itu.. secara abis merit kita kan lsg moved kesana, jadi banyak memori2 di awal pernikahan yang Kita tinggalkan disana, sayangnya rumah itu nggak bakalan bisa dibeli, karena kan itu Komplek TNI gitu. Yah doakan saya yah semoga bisa beli di komplek umum sebelahnya, yang harganya ber M-M (pecahin celengan ayam dulu), Aamiiiin…

Advertisements

Read Full Post »

Ciong with Sygic


Ada yang tau Sygic ?

Sygic itu aplikasi penunjuk arah, seperti GPS gitu deh, dan berkat Sygic ini Kita berdua kalo pergi kemana mana sekarang jarang nyasar , tidak hanya berguna kala di Jakarta, tapi pun juga berguna pada saat kita travelling dan nyasar nyasar cari jalan balik ke arah penginapan.

Nah, kan uda pada tau dong ya, kerjaan ai adalah namu dari satu kantor ke kantor lain. Dulu sih untuk medan yang susah, pasti minta anter suami, tapi bertekad di 2013 bahwa sekarang harus mulai mandiri, kemana mana sendiri ( maksudnya nyetir sendiri ).

Sebelum berangkat namu, pastinya aku pelajari dulu alamat customer, trus catat rute tersingkat mencapai tujuan, kalau perlu bikin oret oretan di selembar kertas incase iphone lost its signal ( maklum, aipun ane pan CDMA kakak, signalnya on off hehehehe).

Nah, trus dong yaaa udah 2 hari merasa ciong banget sama si Sygic ini huhuhuhu.

Hari pertama is hari Kamis, dimana daku namu ke Plaza Marein, trus sok sokan mau pulang lewat setiabudi. Padahal setiabudi aja dimanaaa akiks kurang faham kakak wkwkwkwkwk. Pas abis bayar parkir, ada penunjuk arah –> Keluar JL Setiabudi. Trus cobalah cek bebi cek di Sygic, bikin route ke Poltangan. Abis setting, nyalain dan tancap gas sesuai instruksi mbak Sygic.

Turn left.. after 200 meters, turn right.. keep left… dan……. errrr lho kok ini belok kiri menuju sudirman lagi ? Arrgh.. NYasar!!!! Finally matiin Sygic dan coba ngikut mobil depan, yang ternyata setiabudi itu belakangnya setiabudi building aja gitu, after ambil jalur cepet, puter balik, udah sampe di Rasuna said, hahahahah bodohnya saya!

Yang terciong ke dua adalah jumat kemarin, karena abis dari Fatmawati rencana mau ke Cilandak 1, trus lanjut ke Haji Naim 3, ai percaya pada mbak Sygic lagi. Emang ye percaya itu harus ke Allah, bukan ke Iphone, jadinya nyasar deui.

Setelah berhasil menemukan jalan cilandak 1 yang ternyata gampil banget, darisitu mo langsung ke Haji Naim. After setting tujuan, kita ikut arahan si Mbak.. turn left.. keep right, go straight and keep left sampai akhirnyaaaaaaaaaaaaaaaaa… saya masuk gang BUNTU! Kampret dah ah si sygic, entah saya yang salah denger ato gimana, sampe akhirnya saya harus mundur sejauh 200meter dan belakang saya ada Kijang Parkir ( nangis ).

Dag dig dug banget, secara itu kan perkampungan, bocah bocah pada maen bola dijalanan, bingung gimana mau ngusirnya.

Ada Ibu Ibu baik hati berinisiatif nyamperin saya  ” sini mbak, saya liatin biar nggak nabrak mundurnya “

Saya : Makasih ya buuuu ( lap keringet )

Udah beberapa kali coba mundur, tapi takut nyenggol si Kijang, sampe ada kali ya 10menit, Keringet udah segede gede dosa, dan… kaca mobil di ketok.

Bapak yang punya Kijang nyamperin ” mbak, bisa mundurin mobilnya ? kalo nggak bisa saya aja “

Saya : …….. eh boleh pak hihihihih…..eh tapi liatin aja deh pak, saya takut nyenggol mobil bapak ;p

Bapak : Oke mbak saya aba2in.

Jadi yang ngasih aba aba adalah Ibu baik hati, Bapak Kijang, plus bocah bocah yang maen bola hihihihihihi ( rame amat cuyy yang ngasih aba aba )

Dan pun akhirnya aku ngekor si bapak untuk keluar menuju jalan raya hoahaohaoaoaoahoaoa… abis itu ane langsung kapok pake Sygic.

Tapi yah hikmah dari cerita ini, yah gue salut aja gitu sama si Bapak yang punya Kijang ( eh kijang apa avanza/xenia ya ? ), dan juga sama si Ibu baik hati. Ternyata di Jakarta ini, masih banyak orang baik yang mau menolong ketika kita udah mentok nggak tau apa yang harus di lakukan.

makasih ya Pak, Bu, semoga Tuhan membalas perbuatan baik kalian 🙂

 

Read Full Post »


Yoyoiiii — pinjem istilah yang suka di pake Indoor gue kalo meng-iyakan sesuatu, Tahun baruuu mustinya banyak yang baru  baru niy.. Secara baru hari pertama di 2013, kira kira apakah yang terjadi di hari ini?

Latar belakang :

Well sejak Ayah kecelakan, otomatis Ibu nggak pernah keluar lagi untuk sekedar pergi ke Pengajian, Undangan atau pertemuan pertemuan keluarga yang membutuhkan transportasi pribadi untuk meraih lokasi tsb. Susah kan idup kita kalo begini ? So ada wacana bahwa Ibu mau belajar mobil matic ( terinspirasi dari moi yang tadinya ga bisa bawa mobil dan sekarang alhamdulilah uda bisa) , trus sekalian mobil Corolla lamanya di tuker tambah sama mobil Matic, anybrand any color but affordable budget.

Singkat cerita, finale, si Jazz udah nangkring di rumah per tanggal 25 -26 Desember lalu.

Berhubung Ibu dari semalem udah ribuuut aje mo jalan, dan berhubung Ane masih trauma dengan AMKM ( liat postingan sebelumnya ) jadi any offering for jalan jalan, di reject dengan halus oleh saya.

Dan baru pagi ini jalan ke rumah mertua dengan pikiran mo ajarin dese bawa mobil.

Jam 11 tiba di TKP, loh kok mobilnya indak ado?

Ketok ketok pintu pager, trus si Mbak buka pintu.

Gue : Lhoh Ibu pergi mbak ? Bawa mobil ?

Mbak : Iya

Gue : Sama siapa ?

Mbak : Ama Ayah mbak

Gue : APAAAa!!!!! SAMA AYAAAH!!! Yang NYETIR SIAPAAAA ?!!!!!!

Mbak : errr… dari kemarin ayah udah pergi pergi nyetir mbak, kemarin juga pergi sendiri

Untung yah ane kagak pingsan di tempat…

Gue 1000% takjub sama Ayah mertua, Dese kan abis operasi tulang yang ke2 di Bulan October, last visit ke dokter aja , advisenya, tidak boleh fisiotherapy dulu, Sampai di check kembali tulangnya apa sudah tersambung.

Lah iniii???

Okelah kalo bawa matic yang kerja emang kaki kanan, ta…ta… tapiii… kan Ayah gue blm bisa jalan? Jalan aja masiy pake Walker, udah gitu masih lompat lompat gitu jalannya.

Kok beraninyaaa doi bawa mobil…

Gak berapa lama nunggu, pulanglah si Ibu & Ayah, ane langsung melipir ke belakang, daripada meleduk ini kemarahan, mendingan blogging dulu deh.

Tanya pendapat ke kakak & Adiknya plus kata Pakdenya pun, advisenya better he’s not driving dulu lah ya sampai dokter kasih approval kalau memang dia sudah di perbolehkan membawa kendaraan sendiri dan batasannya seperti apa

You know frenssss,, sesiangan ini pusyiang melanda kelapa eike, eh kepala, ya kepikiran aja, besok besok pasti Our Daddy akan ngacir pergi pergi deh pake mobil matic,.

Trus gue sebagai mantu, what can i say ? Anak2nya ajaaa ngga bisa bilangin dia.. gue sih bukannya gak bisa bilangin, tapi takut nanti endingnya perang mulut.

Let us see what happened 3 months later ya, or else sampai beliau check up lagi ke Dokter tulangnya.

Kita lihat apakah kekhawatiran gue beralasan atau tidak…

 

Update February 25 2013 :

Tanggal 15 lalu ternyata Ayah mertua foto rontgen lagi, dan hasilnya sungguh buruk, tak ada pen yang nyambung dengan tulangnya, dan ternyata doi ketakutan sehingga gak mau ketemu dokternya lagi, langsung ngibrit gak bikin janji lagi sama si Dokter yang ganteng itu. Dan memutuskan untuk meneruskan perawatan dgn mengunjungi pengobatan alternatif.
See ? I told you Dad, bukannya ane gengges bukannya ane gak cinta, tapi bener kan? ke khawatiran gue beralasan?

Read Full Post »