Feeds:
Posts
Comments

Archive for January, 2014


.Image

Ada yang pernah kesini ? Ini adalah Rumah Kayu Ciampea – Lokasi di samping Sungai/Kali Ciampea – Bogor – Jawa Barat.Berawal dari rencana divisi Sales Jakarta untuk hura hura di akhir tahun, tadinya kita mau ke taman piknik, pun karena mempertimbangan area Puncak yang pasti macet ( karena rencana kita berangkat jumat malam 27.12), jadi area penginapan di geser ke area Bogor sahaja. Dan yang ternyata pada akhirnya kita harus berangkat pagi hari karena meeting pipeline di majukan jam 9 teng di TKP ( jegerrrr…).

Villa ini pemiliknya adalah kenalan Istri salah seorang sales kita , dengan referensi tsb, kita putuskan ambil 1 malam include 2x makan ( dinner & breakfast ), total peserta 30 orang dengan cost IDR 2 mio, murah kan ? Secara ya viewnya bagus banget & buat cowok cowok yang hobby mancing ( keributan ),  pasti betah deh.

Singkat cerita, acara pipeline berlangsung dengan khidmat sampai jam 5.30 ( busyet ini mah bener2 kerja… cuman pindah tempat aja ), nah abis itu si boss rusuh mau ngajak maen maen di sungai kering, yang saya sambut dengan penolakan halus sampe kasar wkwkwkwkwk.. maaf boss , ane kagak suka maen2an yang bikin sport jantung.

Jadi nih ya, menurut yang jaga villa, its OK if we want to play around the dry river, but we must informed the guard first, so when the water from nowhere flow to the river, the guard will warn us. Supaya apa ? yes supaya enggak tetiba ada air bah dan tenggelam pesertanya, serem kan yak ? makanya ane tolak mentah2 ide maen di sungai.

Sekitar jam 6 sore, akiks dan temen , sebut aja namanya Timily, gantian jaga kamar, karena kita mau mandi, secara yaa para lelaki kadang suka lupa kodratnya sebagai laki, kadang asik asik aja masuk kamar, takutnya khan kita caught in the act lagi nyabutin bulu ketek hihihihi ( jorok ah ).

Ohya dari 30 0rang peserta cerdas (tidak cermat), 6 orang dah pulang duluan jam 5 sore karena ada acara, dan 3 orang pulang menjelang magrib.

Berawal dari BBM peserta yang pulang menjelang magrib di group

” kalo bisa nanti jangan keluar setelah magrib, kalo harus keluar, klakson di pohon x 3x trus di pohon y 1x, sepanjang jalan jangan lupa berdoa , karena tadi kata penjaga villa, ada yang baru naik ” diganggu” .. “

Alhamdulilah wa syukurilah, gue sama si timily udah duduk manis di ruang tamu sambil ngemilin cumi asin & schotel, udah mandi dan udah makan, jadi walopun hati cemas, tapi perut kenyang , jadi , takut siiiiy tapi ya biasa biasa aja gitu.

Jam 7 malam, para peserta cerdas cermat yang berkelamin ria mulai gonjrang gonjreng di luar sambil main gitar, buat saya, mungkin ini juga yang bikin para “penghuni” tersinggung, secara saya aja yang hidup di alam yang sama, terganggu dengan vokal mereka yang ngepas di C minor hihihihi. Nah apalagi yang di alam lain ?

Salah seorang peserta tergopoh gopoh masuk dari pantry dan cerita

” e busyet mbak, tadi gue kan lagi nungguin si Ibu manasin Schotel, dia bilang sama temennya, kalo tadi ada yang naik kesini trus di gangguin ama penunggu disini “

dan ruangan semakin terasa dingin, mencekam…

tetiba sekitar jam 8 atau 1/2 8 ( gak liat jam waktu itu, tapi si Timi udah sholat Isya ) , lampu mati!

kami cewek cewek kece duduk umpel umpelan di kursi tamu pada saat kita mendengar ….

Sesuatu tertawa terkikik kikik

( hening )

kita semua ( peserta yang kongkow di ruang tamu ), masih berpikir positif, barangkali itu suara cewek cewek yang masih berada di dalam kamar, sampai salah satu cowok mengetuk pintu kamar dan tanya

” eh apa ada yang ketawa cekikikan disini “

dan kata yang di kamar , enggak ada, secara yang satu lagi sholat, yang satu mainan Ipad dan yang satu lagi siap siap mandi

….

makin mencekam…

Dan sekali lagi… sesuatu itu tertawa terkikik kikik

….

Melompatlah kami keatas sofa bed dan umpel umpelan kayak ikan asin, saling pegangan tangan dan cemas tiada tara.

tiba tiba pintu kamar di buka, dan temen aku, cewek , menghambur ke pelukan temen yang cowok .. menggumam, suruh diam… suruh diam…

kami semua yang berada di sofabed langsung blingsatan buka smartphone cari Yasin… dan gue ? Blank, bingung secara smartfren Iphone bodoh itu gak ada signal, sementara BB lagi pake paket BB Gaol, gak bisa browsing, dan tidak ada satupun ayat ayat Suci Al Quran yang hadir di kepala, yang terdengar hanya cuplikan doa Bapa Kami yang di gumamkan temen sebelah yang lagi Hamil 5bulan.

Temen cowok itu setelah menenangkan si cewek, pergi keluar Villa dan berusaha bicara sama team Gitar & vokalis, untuk berhenti sesaat…. dan Byar!!!!! Lampu menyala kembali

tapi walaupun lampu menyala, tak hilang juga rasa takut kami.

Waktu berlalu dengan sangat lambat, sekitar jam 10 malam, para cewek cewek resah dan gelisah, enggak ada yang berani tidur di dalam kamar. Saat itu si Bos besar & bos kecil pamit pulang dan mereka pun BBM ke Group

” Alhamdulilah kami ber 3 ( sama supir ) berhasil melewati jalanan berbatu, sepanjang jalan si Bapak berdzikir karena kiri kanan kayak aquarium, segala jenis dhemit bejerjer disitu , tenang aja, sekarang sudah aman, villa sudah di ” pagari”

dan suasana mencekam, makin mencekam..

Ketua panitia bete berat, karena si boss malah nakut nakutin peserta lainnya.

tik tok tik tok… jam 11, karena gue gak tahan dingin, ributlah gue untuk menutup semua pintu & jendela, daripada masuk angin cyin. Dan kita bersiap untuk tidur.

Menurut temen yang semi-paranormal, jangan ada yang tidur di sisi dekat jendela, alhasil semua temen ndusel ndusel supaya enggak dapet samping jendela, dan akhirnya gue dong  yang mengalah tidur di restricted area itu. Tapi saat itu eike cuek, kenapa coba ? karena ada yang lebih ketakutan dari eike ( padahal kalian tau kan kalo eike itu super takut sama hantu? ), dan waktu itu mikir, kalo mereka sampai nampak, toh gue gak pake kacamata hihihihi jadi gak bakalan keliatan apa apa.

Jam 12, tidur tidur ayam, sisi kepala sebelah kiri dan bahu berat banget, kayaknya karena kena angin deket jendela, gue bangkit untuk ke toilet abi situ cari spot baru buat tidur hehehehe, dan…..swing………………………………….sekelebat bayangan hitam lewat di sisi jendela, damn you! kenapa lewat pas ane pake kacamata.

Sembari misuh misuh, sekarang beneran akiks pindah spot tidur. Jam 2an tidur nyenyak sampai jam 5 pagi, soalnya saat itu para lelaki udah kelar gonjrang gonjreng, trus pada main Judi di dalem, posisi kasur di tumpuk tumpuk di ruang tamu, udah gak jelas mana muhrim mana bukan, semua keruntelan jadi satu saking ketakutannya.

Pagi pagi, semua orang menceritakan pengalamannya masing masing, Reza & si Ceuceu melihat penampakan hantu wanita di pintu dapur sekitar jam 3 pagi, sampe Reza lari terbirit2 dan tidur terlungkup sampe pagi. Edho & Ceu mendengar jendela & pintu di ketok2 dengan keras, sepanjang malam.

Gue sendiri kan tidur nyenyak karena mendengar suara keriaan , kayaknya kondangan deket situ, jadi merasa aman. Pas cerita kayak begitu, kata anak2, lah itu mah suara kondangan “penghuni”, bukan di alam kita

Jeger…..

dan sekarang ketakutan lagi

..

tutup laptop

ngibrit ke bawah

naik lagi

ceritanya belom selesai

Pagi kita sarapan normal jam 6 dan jam 9 semua orang udah rapi jali bersiap siap meninggalkan villa, hahahahah, gak ada yang mau stay longer here.

Overall, seperti yang gue bilang, villa ini sangat cantik, tapi gak nahan uji nyalinya itu

nih saya kasih satu foto lagi

 

#photo courtesy of Adjie Haryadi

 

Read Full Post »