Feeds:
Posts
Comments

Archive for May, 2011


Sore ini, udah nggak terlalu semangat kerja, secara bulan depan dah mo resign aja gitu.

udah berusaha untuk semangat, tapi tetep ngantuk { ini sih dari dulu}

Kalau baca di forum sebelah, ada jasa agent di trisakti, ngasih harga start from 540rb. Berbekal pengetahuan dari salah satu kaskuser lainnya, gue mencoba percaya diri datang ke Samsat, pada hari Sabtu 21/5/2011 pukul 8 pagi.

Begitu sampe di parkiran * clingak clinguk

(kok gak ada yang nawarin bikin SIM ya?)

Trus sampe di pintu gedung.. * clingak clinguk mode again

(masih blm ada yang nawarin)

sampai akhirnya

” Pensil Bolpen bos…” tukas si penjaja

Gue : ” ehmm nggak pak sudah punya ( padahal cuma punya bolpen )

Penjaja : ” mo bikin SIM baru boss ? ato perpanjangan ? ”

DJ : ” Baru Pak, bisa di bantu ” ( tanpa tedeng aling2 lsg minta di”bantu”)

Penjaja : Kolektif bisa dik, sekitar 580rb

DJ+Gue: ( pucat ), ah gak usah deh pak ..( sambil usaha nawar 350rb)

Penjaja : Gak bisa dik, normalnya aja skrng udah 550rb

DJ : Ya udah pak gpp, saya coba aja bikin sendiri, makasih ya

Lalu masuklah gue +DJ ke Gedung samsat, eh ternyata disuruh ambil test kesehatan dulu di Gedung dekat parkir motor

Biaya 1 :  Tes Kesehatan Rp 20,000

( cek kesehatan mata macam di optik – 5menit )

Trus masuk gedung lagi, tapi kali ini gue masuk sendiri, karena DJ gak bole masuk karena cuma pengantar.

Gue : ( clingak clinguk ) ..

Polisi : sudah test dik ? silakan ke loket BRI ya

Biaya 2 :  Form SIM A Rp 120,000

Setelah bayar, ke loket sebelah buat ambil Form Asuransi

Siapin copy KTP 1 lembar

Biaya 3 :  Asuransi  Rp 30,000
Setelah ambil form Asuransi, Form permohonan SIM di isi lengkap, trus kembalikan ke loket untuk mendapatkan Tanda peserta ujian Teory

Biaya 4 :  Biaya balikin Form Rp 10,000

Di info ikut Ujian teori di Kelas 2, tapiternyata sudah mulai, so gue ke Kelas III. Ujian ada 30 soal, tentang lalu lintas, banyakan bukan soal rambu2, tapi lebih kepada, Mobil mana yang harus ngalah kalo ada mobil dari arah berlawanan, ato yang mau serong samping kanan kiri.

Nah, disitulah saya bermuka melas lagi..

Gue : Pak, bisa tolong di bantu nggak?

Penjaga 1 : Yaa bisa, tapi kan belum ada hasilnya kok sudah menyerah

Gue : Yaa daripada ngulang lagi pak, ribet

Penjaga 1 : Nanti aja setelah ujian ketemu saya ya

Pas lagi ujian ..

Penjaga2 : Sendiran dik ? bikin SIM apa ?

Gue : SIM A pak

Penjaga2 : mau di bantu nggak ? daripada ngulang

Gue : iya boleh pak

..

Yah emang si gue orang Indonesyah yang mau praktis dan masih menghalalkan segala cara untuk lulus ( persetan dengan Moral ;p)

Pesan sponsor : jangan di ikuti ya mental seperti ini

Ujian selesai selama 15 menit, gue langsung di panggil masuk ruangan

Penjaga2 : Bawa dana berapa ?

Gue: ( jujur) 300rb pak

Penjaga2: Ya udah ikut saya

( gue di bawa ke ruangan sepi, dan di ” palak sebesar 300rb)

Biaya 5 :  ” Jaminan LULUS” 300.000

Penjaga 2: Nanti tunggu saya panggil ya, trus tinggal ujian praktek, selipin aja Rp 5rb di Form Prakteknya

Eike ngacir ke loket Ujian praktek yang ternyata di dekat lapangan

Gue : Pak mau ujian….

Penjaga Loket : Ambil Form disebelah ya dik

Biaya 6 :  Biaya Form Ujian Praktek Rp 10.000

Setelah gue isi nomor registrasi ujian gue, melangkahlah gue ke lapangan ujian

disana ada meja, dan di bawah pohon terdapat 4-5 orang bapak2 dengan seragam petugas, dan 2 MOBIL APV

Jeger!!!!

Gue : Err.. pak saya mau ujian, titipan pak Axxx

Bapak2 : Silakan mba, bawa APV bisa nggak?

Gue: Saya bisanya matic

Bapak2 : hahahah.. ada titipan nggak dari Pak Axxx?

Gue : ( baru inget ), oh ya ada nih..* selipin 5rb

Chop chop chop..( bunyi stempel )

Gue : Makasih pak ( ngacir lagi ke loket hasil ujian untuk stempel approval )..

sembari nunggu, eike lari dulu ke kantin buat beli aqua, haus bok, waktu setempat pukul 10 siang

Tiba2 ada cowok ganteng ABG manggil :  Mbak Nuky ya?

Gue: Iya. kenapa?

CoGan : iya mba, ini formnya ada di saya, abis ini kita ke loket 9

( jalan bareng cogan menuju loket 9, lumayan pemuas dahaga pada mata hihihihi )

Sambil jalan, gue sempet tanya, apakah si CoGan ini liwat jalur resmi, dia bilang udah 3x coba dan gagal, akhirnya dia bayar 300rb juga.

Di loket 9 , sekitar 5 menit menunggu, langsung di panggil, disuruhlah ke loket 13 untuk foto dan sidik jari.

Sudah tidak ada lagi biaya admin yang di butuhkan untuk foto dll. Tapi antrinya lumayan , sekitar 15menitan.

Abis foto, kita ke ruangan di baliknya, gue masukin form gue ke loket, tapi di bilang suruh tunggu, dan duduklah gue di bangku tunggu.

Sekitar 5 menit, gue di panggil..

Eh surprised! SIM A sudah jadi!

Hore.. Hip Hip Hip.. Horee…

Saat itu waktu menunjukkan pukul 10.30 am

Gue langsung menuju warung buat laminating SIM,trus ambil kartu asuransi.

Nah, sekarang baru deh ngelancarin nyetirnya, secara ya DJ belum kasih gue jalan ke Jalan raya kalo belum punya SIM.

Tapi penasaran juga sih, sbenernya banyak gak sih orang yang bikin SIM dengan jalur resmi? Dan brapakah prosentasenya?

Read Full Post »


Sebelumnya gue intro dulu ya sama apa yang terjadi kemarin, Jadi tuh setelah beberapa kali janjian mau ketemuan, kesampaian juga akhirnya ke Grand Indonesia hari libur waisak kemarin tanggal 17 Mei.

Fenny yang baru 40 hari lahiran, perdana membawa her 2nd child, Joan Avril Lilibeth Silitonga, bersama si Abang, Julian and hubbynya tercinta, Frank.

Cikal bakal mereka dari pacaran sampe merit , gue tau banget, dan betapa sulitnya mereka punya anakpun gue juga tau, makanya, bersyukur banget, lihat keluarga kecil mereka skrng, udah lengkap deh anaknya Cowok dan cewek.

Nah yang satu lagi, adalah temen jadul dari jaman jahiliyah di SMP, dulu malah benci banget liat dia karena klemer klemer hihihi tau2nya malah awet temenan, walopun ada drama2 dikit, yang bikin kita berantem. Namanya, Ranie ( eh lupa ngenalin), ya pun dia, gue tahu banget history hidupnya dari A- Z, pokoknya kita teman posesip banget deh , secara apa2 yang di lakuin pasti kita saling tahu, bahkan ada rahasia2 yang kita saling tau, dan suami suami kita tidak tahu hohohohoho. * pake cadar

Kemarin ranie bawa anak semata wayangnya, gue inget banget, pas gue merit, dia belum 40 hari lahiran, anaknya umur 2 tahun lebih, hampir sama seperti usia pernikahan gue, Kezia lahir 12 Oktober 2008, gue dan DJ merit 24 oktober 2008. Kalau di lihat dari foto, nampak dia seperti anak TK ya? padahal masih baby banget.

Jam 1 siang merapat di parkiran lantai 3 GI, dan ketemuan di lantai 5, ngider2 cari resto yang diskon 50% eh this is wasnt my idea, its Edy’s idea

Kalo gue kan semacam jaim ya, pengennya sih 50% tapi kalo gak nemu yah 30% pun tak apa.

Setelah acara makan dan gosip2, nah perdana nih, Gue Gendong Baby ( pertanda apakah itu ? )

selama ini gue agak takut megang bayi, kalopun ada yang lahiran, biasanya cuma cukup gue towel pipinya, ato cium2 dikit, tapi gak ada tuh nyali buat gendong.

Waktu ponakan DJ yang kedua lahir, itu juga sering di bawa ke Bintaro, aku hanya menatap dari Jauh, aku tak berani pegang, they look so fragile and i dont want my dirty hand touch their soft skit .

trus juga kelahiran ponakannya DJ yang lain dari Mas Meirza nor Mas May, sebenernya sih banyak bayi2 bergelimpangan di keluarga gue, tapi sekalipun gue gak berani gendong.

Nah kalo potty training, sepertinya sih sudah pernah ya waktu di belanda lagian gue juga gak Jiji’an , ya jijik sih, tapi itu kan poop baby, jadi gak najis.

Entah kenapa kemarin berani tuh gendong si Jojo, dan rasanya ajaib, dan pengen nangis juga, such a drama queen deh.Sampe Fenny bilang, wah entah gue harus ngomong apa nih, lo berani gendong Jojo 🙂

Mungkin itu rasa haru ya, pegang bayi, dan kayaknya sih harus di biasakan, biar naluri keibuan itu tumbuh dan akhirnya gue bisa cepat punya baby

Dan pun nanti kalo jadi pindah kerja, aku janji akan rajin ke Dr Karel sampai anugerah terindah itu datang dan menjadi bagian keluarga kecil kami.

Doakan kami ya!

Read Full Post »


Hula

Jumpa lagi bersama gue, kali ini gue lagi pening melihat jumlah tagihan listrik yang tertera di internet banking.Jadi gue pengen tahu cara menghitung tagihan listrik di rumah kita, apakah sudah benar atau gue curiga ada yang nyantel kabel ke sambungan listrik di rumah gue..

Backgroundnya adalah jumlah tagihan listrik selama ini yang pernah gue bayar tidak pernah sampe 250rb, maksimum mencapaki angka 220rb pada saat gue masih kontrak di rumah tante di kalibata, itupun deng

an history pemakaian AC on off gila2an dan yang ada di rumah adik gue ( waktu itu gue dan suami lagi abroad- jiyee )

Nah, ceritanya nih, gue kan dah pindah rumah,bulan February lalu tagihan listrik yang di tinggalkan oleh si empunya rumah sebesar 2 juta sahaja, dan si empunya rumah menjadi buron

karena tiap hari aku pang ping pang ping, suruh dia buruan lunasin tagihannya, dengan harapan yang minim dan mikir apes2anya, 2juta kudu kita yang nanggung. Alhamdulilah sih akhirnya die bayar tuh…

Trus di bulan maret, jadilah perdana gue bayar

tagihan listrik, via internet banking tentunja, ( baca : males ke atm ). Total penggunaan gue adalah Rp 185.105 ( exclude biaya Rp 2500 admin PLN ).

Listrik di rumah gue 2200 watt ya FYI.

Gue punya kebiasaan sangat baik, yaitu

menyelesaikan administrasi seperti ini selalu di awal bulan, gak pernah telat, so jadilah kemarin sore gue login dan cek tagihan seperti biasa.

Bak di sambar gledek disiang bolong, disitu tertulis tagihan:

Rp 450,xxx.000

gue mencoba untuk mencari link tentang gimana cara menghitung tagihan listrik, ketemulah link ini

Berbekal dengan penget

ahuan itu, gue pun browsing lah ke websitenya PLN :

Untuk golongan daya listrik 2200, hitungan per Kwhnya adalah Rp 795.

Kemarin sore gue telponlah ke callcenter PLN,di 123 atau 021123

Dengan menyebutkan 12 digit nomor rekening listrik kita.

Gue dapat data :

18 Jan -17 February : 72109 – 72757 = 648 kwh

17 Feb – 19 Maret : 72757-72980 =223 kwh x Rp 795 = Rp 177.285 [tagihan gue Rp 185.105 berarti biaya adminnya sekitar Rp 7820 ]

19 Mar – 17 April : 72980 – 73476

( angka ini gue dapet dari meteran listrik, karena rincian tagihan belum ada, mereka baru cetak per tanggal 5 setiap bulannya ) = 496 kwh x Rp 795= Rp 394.320

[ Tagihan gue sekitar IDR 450,000 adminnya berarti Rp 55,600 ??]

Untuk make sure rincian tagihannya sudah  benar, gue harus check nanti per tanggal 5, meskipun ada selisih, sepertinya nggak terlalu banyak sih.

update : Yang tertulis dari meteran PLN pemakaian gue adalah 73524 per 1 mei 2011 padahal harusnya 73476  selisihnya lumayan nih 48

So, sekarang udah bisa khan cek tagihan listrik sendiri? Jadi bisa bikin estimasi pengeluaran bulanan nih

selamat mencoba 🙂

Read Full Post »