Feeds:
Posts
Comments

Archive for October, 2015


iJanmoendexSebagaimana di postingan postingan path saya , sejak temen posting hasil quiltingnya, saya jadi pengen jahit lagi setelah sekian belas tahun ngga pernah menyentuh mesin jahit.

Saya di besarkan di lingkungan yang memang familiar dengan jahit menjahit, Nenek saya dari Ibu, terbiasa membuat sendiri pakaian anak anaknya ( ibu Saya ), tapi sayangnya Ibu saya kurang hobby menjahit, dia hobbynya cari duit berjadwal ( alias kerja kantoran ).
Saya ingat waktu saya masih suka main boneka Barbie, tetiba Nenek mengirimkan saya beberapa set baju Barbie yang di jahit sendiri menggunakan sisa bahan kain beliau, pada saat itu saya agak bete, karena namanya juga baju nenek2 , jadi coraknya gak ada yang menarik hahahah * kualat lah kau cucuku 😀

Kalau dari Ayah saya, yang saya ingat waktu kecil beliau suka dengan Art Craft, seperti quilting, menyulam, merajut dkk, sedari usia kita kalo gak salah TK atau 5 thn, kami sudah di ajarkan baca pola untuk membuat kristik, dimana saya bener bener blank dan nggak ngerti.

Di usia saya yang masih belia, karena gak suka dengna baju barbie buatan nenek, saya kepikiran jahit sendiri, dengan menyobek baju saya yang sudah usang tapi coraknya menarik, saay coba buat baju untuk barbie saya hahahaha. saya bisa loh menjahit di usia 10thn walopun cuma jelujur.

Acara jahit menjahit pudar seiiring dengan bertambahnya usia saya dan Nenek dari Ayah meninggal dunia, Nenek dari Ibu tidak pernah menurunkan ilmu menjahitnya kepada saya.
Di usia 13tahun saya mendapat pelajaran PKK, salah satu prakteknya adalah membuat celana hawaii dan membuat kamerjas / bathrobe.

Bisa kebayang kan, saya yang gak pernah pegang mesin jahit, disuruh bikin pola, gunting sendiri dan menyatukan semua bahan sendiri.
Celana hawaii dan kamerjas saya paling jelek, karena murni hasil kerajinan tangan saya, sementara milik anak lain, rata rata di jahitkan ke tukang jahit atau di buatkan orang tuanya, sedih deh.

lepas dari usia remaja, saya sudah tidak pernah lagi menyentuh mesin jahit
ketika saya kuliah, saya belajar merajut dan menghasilkan beberapa sweater dan scarf, setelah itu vacum lagi.

Nah berhubung, harga pakaian jadi melonjak drastis, dan saya mulai nggak sudi beli sepotong kaos dengan harga 399rb atau celana panjang 1jutaan, maka saya termotivasi lagi untuk belajar jahit, sebenarnya anytime saya bisa belajar karena kebetulan Mama mertua saya punya butik jahitan kebaya halus, tapi kan yaa harga diri saya terlalu tinggi untuk keliatan bodoh di depan mertua, jadi saya prefer belajar via youtube hahahaha.

Mertua menghadiahi saya mesin Singer warna putih, tapi setelah beberapa kali trial, benang bawah tidak pernah jalan sempurna, dan saya jadi putus asa, semua project saya tunda, dan saya jadi malas lagi belajar jahit, sampai bulan lalu suami menawarkan saya hadiah ultah berupa mesin jahit hehehe.

So, akhirnya kemarin saya jalan jalan ke Kota, kalau baca di blog sih di rekomendasikan toko AMJ, saya udah kesana sih, ketemu ownernya kali yah, tapi saya bete…
saya udah punya pilihan mesin ( hasil browsing ) yaitu Juki HZL 29 dan Janome 7211, pertama si kko nanya budget saya, ya saya jawab under 2mio.

menurut kualifikasi dia, mesin jahit unuder 2 mio — kelas D , sementara kelas A harganya diatas 15 Mio
kalo mau harus diatas 2.2jt – kelas C ( agak males dengernya )..Trus ketika saya tanya harga, dia bilang sekian ( lebih mahal 200rban ) , saya ralat saya bilang liat di tokopedia, si koko langsung menjelek2an toko online, saya senyum tapi kzl, kemana aja ini orang kok gak percaya toko online, walopun saya sales offline, tapi saya juga punya toko online loh, and its was fine, selama beli di trusted seller no need much worries.

dia bilang untuk sewing machine kelas C, yang sudah LED, automatic lubang kancing adalah merk JAGUAR, oops, merk apa tuh ? kok baru denger yach , kata si Koko nya sih, itu merk dari Jepang juga. Tapi anehnya kenapa gak pernah ada di review2 youtube.

saya udah berkali2 bilang saya mau Janome atau Juki, lagi2 di arahkan beli Jaguar dengan harga 2jutaan lebih
dan harga di AMJ ini lebih mahal 200rb dibanding toko di tempat saya beli si Janome.

Udah eneg karena di tawar2in sama Jaguar, akhirnya senyum manis dan bilang,saya pikir2 dulu.

Saya gak akan kesana lagi, saya heran sama temen2 yang senang belanja di AMJ, saya sehari2 kerjaannya juga sebagai sales, tapi saya menghargai keputusan customer yang memilih produk lainnya selain yang saya tawarkan.

Tapi kalo disini, si koko maksa banget, akhirnya males lah saya, udah gak mood belanja disitu. Buru2 saya tarik suami keluar toko, dan browsing di tokopedia, mencoba mendatangi salah satu seller Toped itu.

Dapat toko Toko Tiga di jalan penjernihan 70 ( sayangnya pas lewat depan toko, sudah tutup karena sudah mau jam 4 ) , finally kita ke SInar toko tiga 45, dengan berbekal referensi toped juga, saya tanya ko Edy , bagusan mana Janome 7211, LR 1122, SUV 1122 , JUKI tadi, dia bilang SUV 1122 dan LR1122 sudah lama punya, janome 7211 bagus tapi itu masih model lama juga dan semi portable, kalo Juki itu mesin heavy industri, kalo untuk perorangan masih di ragukan kualitasnya.

Dia persempit pilihan aku jadi Janome 2222 dan Singer 3232 harganya sama, akhirnya saya pilihlah si 2222 dengan rates IDR 2.250.000,

Saya kan awam banget dengan mesin jahit portable, tapi setelah di coba coba, eh ternyata mudah sekali menggunakannya loh, yang menurut saya kurang praktis adalah pada saat kita ganti warna benang bobbin, jadi kita harus buka sisi samping mesin , trus buka laci bobbinnya, baru deh pasang lagi. Kalau di mesin jahit manual kan gampang, tinggal keluarin spoolnya, trus ganti benang deh.

Demikian sekilas info tentang pembelian mesin jahit Janome 2222. Untuk review mesin jahitnya sendiri, i will posted later.

Advertisements

Read Full Post »