Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘The house and me’ Category


Hey hello… Apakabar pemirsa ?

Udah berapa kali mau ngeblog cerita soal kerjaan harian tapi kok ya males banget buat ngetik, secara yaa di kantor ada bossnya boss ( baru ) jadi lagi seneng2nya doi kerja, alhasil kita semua di pecutin sampe gak bisa curi curi waktu buat bobok siang #eh.

 

Terakhir akiks nulis is bulan Mei, means almost 3 month vakum yah, maafkan saya.

Kali ini mao cerita tentang Idul Fitri dan beberapa kilas balik yang terjadi di 3 bulan terakhir ini.

Pertama, kabar duka dari teman dekat, Kinoy – partner in crime di DHL dulu, berita dukanya adalah adik tercintanya, Citra dipanggil menghadap Yang Kuasa dengan usia sangat muda, 26 tahun, meninggalkan suami dan 2 orang anak ( 3 tahun dan 6 bulan ).

Oiya di bulan Mei sebelumnya , ayah partner in crime di kantor juga berpulang karena sakit ganguan fungsi ginjal, sekarang si partner in crime memutuskan resign menjadi my indoor and sudah mendapat pekerjaan baru di tempat lain.

trus juga  Om tetangga rumah di pondok gede juga meninggal karena serangan Jantung, semoga keluarga yang di tinggalkan di berikan ketabahan dan almarhum/almarhumah mendapat pengampunan dosa dan di bukakan pintu surga yang seluas luasnya, amin.

Kedua, udah 6 bulan alias 1 semester area lagi kering banget, nggak pernah achieved- dosa apakah aku mamak ? Mungkin karena tahun 2013 berlalu dengan sangat gemilang, jadi tahun ini agak sedikit keteteran

Ketiga, ultah suami ke 34 yang tidak di rayakan dimana mana, kadonya pun sekedar dompet leather Next, maaf  ya suami, tahun ini bener2 pengetatan budget kelas wahid, mudah2an kalo ada rejeki kita bisa alokasikan dana untuk kado yang lebih maksimal, misalnya Seiko Sarb ( seperti yang diambil mas maling almost a year ago ? ) or Patek Phillips ?

Yang keempat adalah paling pamungkas nih, yaitu gue kena Demam Berdarah Dengue, kok bisa ? Ya bisa , soalnya kondisi badan lagi super ngedrop.

Jadi ceritanya badan ini emang udah nggak enak menuju seminggu sebelum libur lebaran, maklum lah , saya nggak pernah sahur, dan berbuka dengan makan seadanya, trus juga baru start mens hari pertama di kamis malam. Start hari Jumat sore 25 Juli  badan mulai berasa meriang dan pusing, trus juga ada dadakan request open house dirumah ini di hari ke 2 lebaran, makin makin lah pusingnya karena bingung mau ngasi suhguhan apa, kan semua restoran masih tutup dan catering pun.

Setelah menemukan vendor2 yang cocok, hari jumat malem bisa bobo nyenyak, sabtu pagi setelah beberes kamar, berasa lagi meriang dan sakit kepala hebat ( [pikir sih karena lagi monitoring shipment 4 ton customer ]) tapi ternyata makin sore makin memburuk ini sakit kepala. malam tidur juga udah gelisah karena suhu tubuh konsisten panas, demam dan plus sakit kepala gak ilang2. Supaya badan nggak terlalu panas, gue paksain minum air putih setiap 30menit sekali trus nenggak madu sesendok setelah minum air. Selama periode sakit 2 minggu, madu 500gr cuma tersisa 1/3nya aja hahah.

Minggu pagi gak bisa turun dari tempat tidur, hajar minum air putih, panadol juga udah abis 2 butir dan sakit kepala gak kunjung sembuh. Nyokap di panggil ke rumah untuk bantu2 beberes, trus coba keluar cari dokter / Klinik, tapit ernyata udah pada tutup menjelang libur lebaran.

Sakit kepala ini rasanya bak di tusuk2 boneka voodoo, sampe mikir, apa ada yang ngerjain gue ya sampe kepala gue ditusuk sakit begini.

Hari senin lebaran, masih konsisten gak bisa turun dari kasur, suami pamitan mo Ied dirumah mertua sambil sowan sowan ke sodara, dia baru balik jam 3an dan saya masih terkapar, nenggak panadol lagi 2 butir ( pagi and siang ) , suhu tubuh masih di angka 38an dan sakit kepala masih hebat2nya, padahal udah nggak maen Hayday, nggak browsing Ebay atau buka2 Path.

Senin malem di paksain keluar rumah karena butuh beli buah2an dan perlengkapan acara openhouse besok, setelah ke Total lanjut belanja di Hypermart , pun tetiba loyo dan memutuskan untuk duduk depan kasir aja. Malam hari badan konsisten panas dan sakit kepala lanjut, tidur kembali gelisah sampai pagi.

Selasa – jam 10 udah cakep dandan menunggu tetamu datang, acara kelar jam 5an, abis itu saya tepar , langsung rebahan di kamar atas. Jam 7 malem demam makin parah dan sakit kepala kembali menyerang. thats it! gue udah muak, memutuskan besok harus ke Dokter appaun yang terjadi. Jam 8 malem setelah nenggak stop cold ketiduran sampai jam 2 pagi, terbangun karena badan basah keringet dingin dan menggigil, padahal AC jg sudah dimatikan.

Jam 6 pagi kebangun, masih pakai sakit kepala, memutuskan colek suami, minta anter ke RS, berharap dokter sudah ada yang praktek hari ini ( 30 Jul ). Memutuskan juga untuk ke RSPP karena riwayat kesehatan ada disana, trus mungkin juga feeling, aku jg udah siapin beberapa baju, pakaian dalam untuk di bawa in case harus opname.

Jam 9 pagi sampe di RSPP, langsung ke IGD karena ternyata praktek dokter masih cuti bersama sampa 1 Agustus.

Sembari berbaring, dokter periksa dan memutuskan kasih infus cairan dan obat turun panas, sembari di periksa darah. Jam 12 siang hasil test darah keluar, DBD & Typhus negatif, tapi trombosit sudah turun jadi 93rb, thats why rasanya kepala sakit dan melayang layang. Dokter menyarankan langsung rawat inap.

Berhubung gue udah puyeng banget, langsung agree dan jam 2 siang masuk ke ruang perawatan di kamar 320. Begitu tanggap dan responsifnya suster plus staff RSPP ini sehingga gue pun merasa sangat nyaman di rawat disini. Dokter Winarni datang jam 3an, dia bilang ” anda belum terdeteksi DBD , tapi berhubung tromosit anda turun, kami akan merawat anda seperti memperlakukan pasien dbd “. Saat itu juga diambil darah lagi untuk di test NS1 – jreng jreng, hasilnya positif DBD.

Mo nangis rasanya, karena DBD ini merupakan penyakit yang paling gue takutin seumur hidup, ketakutan karena udah 4 hari tapi baru ke RS, langsunglah browsing browsing soal DBD , dan memang ini virus yang akan sembuh sendiri, but, musti hati hati karena akan ada satu titik dimana trombosit kita bener2 turun sampai titik terendah, bisa shocked dan….. #gak berani nerusin

Hari kamis, pagi jam 6 sudah cek darah, hasilnya trombosit naik jadi 97rb, dokter visit jam 1, dia bilang sudah boleh pulang, karena sebenarnya masa kritis gue between minggu – senin, masyaallah, padahal hari itu gue lagi banyak2nya mens, gak tau apakah itu mens normal atau pendarahan, dan kondisi saat itu terbaring sendirian di kamar ( eh sama molly sih sebenernya ).Tuhan masih sayang sama gue dan di berikan kesembuhan, terima kasih ya Allah.

Gue masih gak yakin gue udah sembuh,  dokter jg menawarkan apakah tetep mau stay sambil di pantau trombositnya. Gue & Danang memeutuskan untuk stay another 1 day. Hari ini banyak kunjungan dari sodara2 dan temen, trus juga tv tetangga bed depan kenceng banget, gak bisa tidur euy. Jadi agak pusing lagi deh

Jumat pagi di cek darah, dan trombosit turun jadi 84rb ( turun 13rb ) , langsung super ngedrop huhuhuhuhu.. otomatis gak jadi pulang hari ini. Gue suruh danang balik ke rumah, sementara gue paksain diri gue untuk tidur seharian. Untungnya hari iini gak banyak tamu, jadi bisa total istirahat. Ohya selama di opname, either suster & dokter tidak menyarankan gue untuk minum Jus Jambu, Angkak atau Pocari, mereka hanya bilang cukup minum Air putih aja. Krn cairan2 tsb bisa bikin lambung luka , apalagi gue punya sakit maag.

Sabtu pagi, melayang sih masih, tapi udah jauh mendingan, cek darah dengan pasrah, ternyata sudah naik trombositnya jadi 119rb, horeeee….

dokter visit jam 11an dan memberikan ijin pulang, finally jam 2 siang aku check out dari RSPP, and di bekelin obat lambung. Jumat harus cek darah kembali ke RSPP.

Apakah sakitnya selesai sampai situ ? Nope

Sabtu sore di datengin sodara2 , trus malemnya pun masih agak pusing . Hari minggu sampai senin, tiap bangun pagi agak pilek, yang ternyata mimisan. Mungkin karena kalo pagi AC kamar di matiin, jadi kepanasan. Masih konsisten keliyengan.

Gue ijin bedrest sampai end of this week, Selasa malem kemarin aja masih gelisah tidurnya, karena masih melayang dan agak pusing. Kayaknya nih gue emang harus tidur minimal 12 jam sehari, or else gue akan merasa pusing.

Hari ini gue feeling better, jam 6 bangun dan sampai sekarang jam 10.30 blm ngantuk lagi, mimisan juga enggak tadi pagi, mudah2an pertanda kondisi tubuh gue udah mulai stabil dan bisa aktifitas lagi.

Doain yach!

* foto2 diambil random, waktu di IGD, di Kamar RSPP dan terakhir dirumahMy Condition

 

 

Read Full Post »


Hari ini tanggal 27 January, yang konon kata KOMPAS, Jakarta bakalan tenggelam, ehh nyatanya donk hari ini cerah ceriaaaa.. walopun anginnya kenceng ampun2an.

Thank you God..

Kali ini mau cerita soal betapa cepatnya waktu berlalu, 2013 aja gitu, means that bulan depan adalah Ulang Tahun Pinky House ke 2. horeee.. ( and cicilan masih berlanjut 5tahun lagi ..).

Sebelum pindah ke rumah ini, rumah pertama yang kita tinggalin itu lokasi di seputaran Kalibata, dengan lingkungan super asri dan adem. Betaaah bener deh disana, sejak Feb 2009 – Mar 2011. Udah nyaris 3 thn disana, dan masih suka homesick sama rumah Kalibata and selalu bilang ke DJ, kalau pengen beli rumah di Kalibata itu.

Bukannya enggak bersyukur yaa punya rumah ini, tapi somehow, saya dan rumah ini kayaknya belum terlalu klik . Rumah ini emang beberapa kali lipat lebih besar dari rumah kontrakan kita dulu, lokasi juga lebih dekat dengan jalan raya… ta.. tapiii… jalan depan rumahku ini adalah jalan tembusan ke main street, jadi berisiknya ampun ampunan.

Etapi ya bok, bukan berarti rumah kalibata nggak berisik ya, sebenernya waktu masih tinggal disana eik juga misuh misuh lantaran alasan sbb:

– Every Monday, Wed and Friday 06.00 am, the ibuk2 and bapak2 doing SENAM TERA di lapangan bulutangkis, and rumah kontrakan eijk itu pas di depan lapangan bulutangkis, en itu suara kaset yang udah meleyot kebanyakan di puter terdengar jelas di telinga saya  ,keuntungannya kadang juga ikutan senam sik, tinggal buka pintu ruang tamu, keliatan jelas gerakan2nya, tariiikkkk….. lepassss…. tarikkkk… lepas  hoahahahah..

– Every Friday & Saturday Night, the bapak2 Ojekers , masih di lokasi yang sama, berdangdut ria setel radio super kenceng, and yang hebohnya lagi, doi bawa MIC buat karaoke * semaput . Keuntungannya rumah deket pangkalan Ojekers adalah saya punya transportasi alternatif kalo berangkat mefet ke kantor

– Nyaris tiap minggu ada acara di lapangan bulutangkis tea, kan banyak pertandingan gitu, trus ada bazaar2 . Pernah tuh kita belum keluar sampai jam 9 pagi, eh pas mau pergi keluar, JEGERRRR .. depan rumah saya ada tenda, sodara sodara… karena ada Bazaar huehehehehehehhe. Keuntungannya jelassss.. kami kan waktu itu tinggal berdua aja, suka males masak, jadi dengan adanya Bazaar2 itu, kita nggak perlu repot repot cari lauk pauk, semua ada di depan rumah hihihihihi.

– Nah ini yang paling seru, samping kanan saya masih ada 1 rumah yang menempel di dinding rumah saya, trus ada jalan raya dan sebrangnya is Masjid besar. Dan TOAnya doi arahnya ke rumah eijk. Kalau Adzan tiba tentunya kita bangun .. yang agak mengganggu adalah ketika bulan puasa, itu TOA udah aktip dari jam 2 pagi, huhuhuhu kita kapan tidurnya kakakkkkk dan baru dimatiin jam 6 pagi. ( Yang abis itu di lanjutkan dengna TOA dari para peserta Senam Tera wkwkwkwkw ).COMBO banget kan berisiknya.

Waktu Eijk masih disana, kebetulan masjid lagi dibangun kan yaa, nah pengurus masjidnya itu kayaknya perlu di training etika menggunakan TOA, masak yooo pernah ada pengumuman begini ” Bapak X ditunggu ya nasi bungkusnya , udah mau masuk makan siang, .. Ibu2 mana nih teh manisnya ? ” ( tutup mata ).

Kalo di pikir pikir sih, emang setiap lokasi tuh ada plus minusnya ya, kalo rumah yang sekarang, berisiknya karena banyak motor mobil lewat aja, sama banyak suara bocah2 sekolah karena deket sekolahan juga sih. Tapi kalo pas libur anak sekolah, suasana berubah menjadi sungguh tentram.

Uh well, yang pasti, aku masih dong merindukan rumah kontrakanku itu.. secara abis merit kita kan lsg moved kesana, jadi banyak memori2 di awal pernikahan yang Kita tinggalkan disana, sayangnya rumah itu nggak bakalan bisa dibeli, karena kan itu Komplek TNI gitu. Yah doakan saya yah semoga bisa beli di komplek umum sebelahnya, yang harganya ber M-M (pecahin celengan ayam dulu), Aamiiiin…

Read Full Post »


Diawali pada tanggal 9 Juli, DJ Ultah yang ke.. 32 , Kado tahun ini adalah seperangkat Meja Makan Informa ( ketawa licik ) dan Bor Black and Decker!

Dan itu juga ternyata costly yak.. ( misuh misuh bayar bor hampir sejuta ).

Pagi pagi meluncur ke HO buat de brief mingguan, tapi aku dong sudah memesan Kue dari toko kue “Menuai”, yang diantar sekitar pukul 10 am in d morning.

DJ gembira, karena emang dari awal ultah tahun ini tidak mempersiapkan apa apa, biasanya kan pasti kita siapin mau makan dimana, mau kueh apa, mau short escape buat holiday etc etc etc..

Siangnya sekitar jam 1an, rombongan siblings datang bersama 3 bocah bocah yang super berisik. Kita pesen sate+tongseng, Alhamdulilah semua makan dengan lahap. Secara sibling yang satu & anak2nya pan baru di import dari Belanda, jadi liat makanan tradisional endonesah, rasanya excited banget wkwkwkwk.

Kelar makan, kita merapat ke Bintaro Plaza demi memuaskan hasrat si bocah2 untuk nonton manusia laba laba. Dapatlah tiket jam 6 sore, ndilalah suami siblings bisa melipir pulang cepet, en bergabung bersamo kita di 21.

Tanggal 9 berlalu dengan bahagia dan kenyaaang…

Tanggal 10 , visit seperti biasa, merasa agak capek karena kemarin jalan dari pagi-malem

Tanggal 11 , saatnya Pilkada untuk pemegang KTP Jakarta, tapi berhubung 2 hari kemarin masih encok, mikir kayaknya males ya ikutan pilkodok, jadi bangun siang ajalaaah

Jam 8an, DJ yang udah bangun duluan terima telpon dari Adiknya, eike masih molor di kasur bersama si ponakan yang masih melungker tidur.

” Apaa.. ayah? Kecelakaan dimana ? ”

Secara sebenernya jam segitu adalah waktunya eike untuk bangun, sayup2 denger kata kata kecelakaan, langsung lah eike bangkit dari kasur, dan bergegas masuk kamar mandi, sumthing urgent nih pasti

Gak lama Ibu telpon aku, ngasih tau Ayah kecelakaan, lagi sepedahan , di deket rumah, di tabrak mobil, yang mengakibatkan Kepala bocor, Kaki patah dan Jari tangan kiri sobek. Astagfirullah…

Jam 8.30 tepat kita udah sampe di RC Veteran, langsung lari ke UGD, disana ada Karin, Ibu, dan Adiknya ayah+istrinya.

Kita lihat Kaki ayah di plastikin, kayak balon gitu, kepala ada bekas jahitan, bajunya masih bersimbah darah.

Oalaaah ayaaah… kan udah berkali kali di bilangin, jangan lah sepedahan di jalan raya, sekarang udah gak aman..huhuhuhu.

Ibu, Danang & Karin masih nampak shocked and cant control situation, and eike melihat ada 2 orang petugas polisi yang incharge untuk membuat BAP, namanya Pak Agus & Pak Dwi.

Hasil ngobrol2 dengan mereka berdua, mereka intinya tanya, apakah mau di proses, atau mau di selesaikan secara kekeluargaan. Noted. Baliklah gue ke Danang, minta advise, tapi Danang cant make decision, disuruh tanya ke Ibu,

Trus gak sengaja eike denger lah itu pembicaraan si penabrak ke Ibu,

” Saya cuma supir jemputan bu, gaji saya 1.3jt, anak saya 3….”

” saya tadi sudah bayarin ya buk pendaftaran 85rb”

errr….

Gue tau banget Ibu pasti gak akan tega nuntut si abang penabrak itu, tapi tunggu dulu, ini Jakarta, dimana semua orang penuh tipu muslihat!

Eike menemui dokter jaga, dan di kasih lihat hasil rontgen kepala, alhamdulilah gak ada pembuluh darah yang pecah, and dikasih rontgen kaki.. and disitulah eike shocked…

1/3 tulang paha Ayah is pecah alias remuk… harus di operasi.. en pasang Pen, cost around 25mio

Yang tadinya eike se pet ikutan simpati ke si penabrak, langsung emosi mendidih, dan memutuskan untuk konsipirasi sama DJ, ngomong ke polisi bahwa kita akan ajukan proses ke polres jaksel.

Begitulah sekilash info, operasi di lakukan jam 8 malam until 3 am..

Mohon doanya semoga ayah lekas sembuh, at least, cepat keluar dari RS supaya bisa rileks dan tidur di rumah

 

 

Read Full Post »


Lho Lho Lho, tadi udah capek capek nulis, tau tau tulisannya hilang coz i just upload photo ? Aigooo…

Okehlah kakak, kita ulang kembali.

Tahun 2011 kemarin Kita Akad kredit rumah di bulan January, dan tentunya rumah baru konon pamali kalo enggak di ngajiin atau di syukuri, asa asa juga kita kulonuwun gituh sama penghuni yang tinggal disitu * hiyy

Berhubung rumah kontrakan habis di bulan April, sehabis Akad Kredit rumah, Kita belum bisa langsung ngacir pindah ke rumah baru, karena banyak banget yang harus di perbaiki, seperti arah pintu yang semuanya harus dirubah supaya enggak tusuk sate gituh.

House warming 1

Pelaksanaan : 23 Maret 2011

Personil : 10-15 orang mayoritas Ibuk Ibuk Penjahit karyawan di rumah mertua

Menu : Sate & Tongseng

Foto disamping adalah keadaan kamar sebelah, hihihi abaikan tambang orens tersebut, namanya juga darurat, jemuran pun di bikin di dalam rumah

Housewarming 1 - March 23 2011

Housewarming ini tempatnya di kamar atas, kamar eike sekarang, sama sekali belum ada furniture ataupun tumpukan tumpukan barang pindahan.

Trus, nah kalau Housewarming 2, acaranya lebih teratur, karena rumah sudah layak untuk di tempati, furniture udah di bawa semua dari rumah kontrakan.

House warming 2

Pelaksanaan : 2 April 2011

Personil : 20-30  orang dari Keluarga Papa ane

Menu : Mertua catering service, alias dimasakin sama mertua, kalau buah dan kue sudah pasti beli disupermarket ;p

Foto boyband lagi di depan toko terselubung kami, terlihat warna cat masih berantakan.

House warming 3

Pelaksanaan : 21 April 2011

Personil : 15-20  orang teman sekantor di DHL bersama keluarganya

Menu : Tumpengan, pada mecicil minta tumpeng biar seru hihihi, Apple Pie bawaan Ocii, Rujak Cendol dari Anna, and Pudding Caramel dari mbak Winda.

Lihat foto disamping, tangga sudah rapih, karpetnya sudah di ganti warna hitam ( gak penting) TV juga sudah punya rak, diatas wastafel sudah ada kaca, tadinya enggak ada.

Personil yang hadir masih menjadi teman teman terbaik gue sampe sekarang, ohya, ada satu personil yang moved ke Balikpapan per tahun ini, so kapan lagi yah bisa kumpul kumpul seperti ini ?

Ohiya sebenernya kurang 1 personil lagi nih, waktu itu dia engga bisa datang soalnya baru aja pulang umroh, jadi ya kami semua memaklumi ( karena udah di kasih oleh 2 hihihi )

Housewarming 4

Pelaksanaan : 17 Mei 2012

Personil :  52 orang Mayoritas Keluarga besar Ibu Mertua dan beberapa Keluarga Besar Ayah Mertua

Menu :  Mertua catering service ( alias di masakin ), Ayam + Sop selera warteg ala Pembeti gue, Ikan superindo, Appetizer and Dessert ada yang homemade ala Chez Nukis, Chez Lia and Chez Yosy.

Tamu tamunya pada bawa buah tangan semua, ada Ayam Kokom dari tante Rita , Ubi, tahu sumedang + Jeruk dari Yuyun, Kacang rebus ala Pakde Tarno, Jeruk + Salak ala Pakde Tomo, Jeruk dari Mas Meirza, Puding Caramel & Coklat dari Mbak Yosy and Nyokap juga bawa Kacang telur and pilus buat klethikan.

Oiyak, sampe lupa, disamping ini adalah member of Tubagus Family, yes ini keluarga besarnya Kakak Ipar, jarang juga mereka bisa kumpul diJakarta, secara ya Kakak Ipar gue baru balik setelah jadi TKI di KBRI Den Haag bulan maret lalu, en pas banget Adik Bungsunya yang duduk di bawah pakai baju kotak2 , pindah ke Surabaya demi tugas bangsa dan negara.

So Enjoy the pic and thank you for all of your presence

Sebenernya biar adil, bikin lagi nih Housewarming 5 yang terdiri dari Keluarga Nyokap, Housewarming 6 yang terdiri dari pelanggannya suami dan Housewarming 7 yang terdiri dari teman kantor baru gue hihihihihi, Lets see apakah kita punya cukup dana untuk membuat 3 housewarming lagi.

Read Full Post »


Liat judulnya aja, harusnya para pembaca yang budiman sudah tau, eike mau nulis apa,

heheheh,

Yes, ini tentang doku alias Duit alias Money, Awwww

Udah sejak SD eike selalu punya catatan pengeluaran pribadi perbulan, kalo jaman SD-SMP-SMA dulu, kita ngelist pengeluarannya apa aja, trus catatan itu di kasih ke Nyokap untuk Approval Budget bulanan, biasanya terselip permohonan pembelian LKS atau Buku pelajaran fiktif hihihihihi.

Nah berhubung sekarang udah merit, tentunya proposal itu sudah tak berlaku bagi suami, kita masing masing mengelola uang sendiri, dan sudah punya kesepakatan, tagihan X dibayar oleh siapa dan tagihan Y dibayar oleh siapa.

Jatah gue adalah bayar rumah sentul sebesar 7xx, Listrik 3 rumah sebesar 5xx, Cicilan Mobil 3xxx, Pembeti 6xx dan Sisa gaji gue tentunya buat jajan dan jalan jalan *eh ( jangan biarkan suami membaca blog ini ). Dengan pengeluaran tetap seperti itu, gue sudah tahu berapa sisa uang gue setelah di potong sana sini.

Dan berhubung udah ngiler banget sama yang namanya Aipun, jadilah diam diam ngebid dan approved oleh sellernya, transaksi COD-lah kita di Gading.

Tau2 mertua dengerlah kalo gue beli handphone baru, alhasil BBnya misua di palak dan misua gak tega, dikasihinlah itu BBnya dia, trus BB gue di handover dipake misua, dan gue bilang gue gak butuh BB yang canggih, yang penting bisa BBM, pilihan jatuh ke Bold 9000 lama yang gue dapatkan dgn harga 12xx, payment ? Gesek ciiiin… ( mengingat saldo menipis )

Pembelian Aypun ini tentunya menguras saldo tabungan+sisa uang bulanan, menjadi 50%nya aja. Dan begonya gue, merasa itu duit lebih, padahal kan, Cicilan Mobil + Uang pembeti belum dibayar, karena jatuh tempo diatas tanggal 14, sementara saat itu baru awal April hkhkhkhkhk. Trus, barulah berasa bokek, dengan sisa uang yangmakin tipis, baru nyadar lagi kalo gue belum bayar tagihan Citibank! Damn it! , solusi : Bayar minimum Payment huehehehe. Abis itu gue juga harus ngeluarin sejumput dana buat sepupu yang lagi BU, okelah kalo buat dia sih, anggap aja motong uang harian gue. Case Closed dong.

Abis itu tibalah saatnya Cicilan Mobil jatuh tempo, dan gue baru sadar sesadar sadarnya, kalo saldo gue hanya tersisa   200rb di atm X, 300rb di ATM Y, dan 50rb di ATM Z setelah bayar itu cicilan, padahal belum bayar Pembeti. Untungnya claim2an Entertainment budget turun, ngepas di tanggal pembeti gajian. *Fyuh!!!

Udah kelar masalah bayar bayaran, tau tau Danang Sakit, dan gue pun sakit, dan Pembetipun sakit! Ya Oli…., mau gak mau akhirnya menguras sisa sisa rupiah dari ATM XYdan Z. Abis dari dokter, sakit gue gak kunjung sembuh cin, malah tubuh makin merah merah, wak waw!!! dan itu MINGGU sodara sodara.. Larilah gue ke RSPP dan masuk ke IGD ( IGD sekarang nggak serem kok, sungguh ) . Disana di periksa ini inu, berakhir pada kesimpulan : CAMPAK. Dan billed yang harus di tebus sebesar 8XX huahahahah, ampun Dijeee!!!! ( langsung seret suami ke Kasir untuk membayar hihi), pesan Oom Dokter, selasa kudu balik untuk test darah.

Selasa gue balik ke RSPP utk cek darah, dan kali ini, dengan kekuatan Credit Card, aku membayar biaya Check darah plus obat2an sebesar 7XX, Uh well, begini nih, kalo berasa banyak duit tapi enggak mikir bahwa duit itu adalah duit cicilan tetap, yang ada gue panik sendiri dengan saldo yang makin tipis, sementara hari gajian masih jauh di mato.

Fyuh, dan sekarang udah tanggal 25, amazed juga gue masih punya duit 300rb di dompet, tapi pengeluaran pake credit card udah nggak kehitung lagi berapa di bulan ini. . Bukannya gue gak mau minta ke suami, itu sudah saya lakukan kok tiap minggu hkhkhkkh, dengan kejadian ini, membuat gue kapok seada adanya kalau mau beli sesuatu secara cash.

So, sebentar lagi gajian, selamat tinggal bokek, aku janji bulan Mei akan lebih bijaksana mengatur pengeluaran dan pembelian.

 

Read Full Post »


Ketika kemarin kemarin baca postingan Rika disini soal Resep Lasagna dari Mertuanya, dan ketika Erlia pun ikutan nyoba mempraktekan resep Rika, darah kompetitipku mendidih, tapi apa daya di rumah enggak ada lembaran lasagna. Jadi aku cukup ngiler aja ngeliatin foto foto di postingan mereka hihiihih.

Baru rabu kemarin, abis pisit ai melipirlah ke superindo, keingetan mau bikin spaghetti di long weekend ini, dan kebelilah daging giling  plus kiju cheddar.

Bahan bahan lengkapnya sih harusnya ini nih :

– Spaghetti ( ai pake merk la fonte yang isi 250gr aja )

– Delmonte Spaghetti sauce ( ihihihihi yes aku malas meramu bumbu )

– Kiju cheddar ( aku pake diamond )

– Daging cincang 200gr ( di cuci dulu yaah dagingnya )

– Garam

– Lada bubuk

– 1 sdm minyak goreng untuk merebus spaghetti

– Saus sambel belibis secukupnya

– Bawang bombay 1/2 aja

– 1 sdm butter ( ai pake orchid )

Caranya :

Masukan 1 sdm butter ke penggorengan, lalu tumis bawang bombay sampek harum kira kira 5 menit, trus cemplungin daging cincang, aduk aduk hingga rata samai dagingnya matang berwarna kehitaman ( awas gosong )

tambahkan lada bubuk dan garam, trus tuangkan 1/2 botol saus spaghetti delmonte ke dalam wajan, aduk aduk merata, lalu tambahkan keju parut sesuka hati.

Angkat, taruh di mangkuk.

Lalu ambil air di panci kecil, tambahkan 1sdm minyak goreng, rebus spaghetti hingga empuk

Selesai deh!

waktu memasak ini semua enggak sampe 30 menit ( include cuci piringnya )

maap ya tidak ada foto yang cantik, tapi kira kira begini lah penampakannya

Read Full Post »


Berhubung lagi berduka cita, sebenarnya pengen banget nulis hal hal yang ceria, tapi gimana donk, mood cerianya lagi enggak ada.

Nulis aja deh tentang edisi rajin memasak

Well, saya sih bukan cewek yang jago masak, cuma kalo lagi mood, ya masak deh. Soalnya kalau makan masakan sendiri malah jadi eneg lho. Pernah ngerasain hal yang sama enggak ?

Waktu masih single tinggal di rumah mama, kadang ada masa2 enggak ada pembantu, alhasil kita kelaperan sendiri, dan adik saya cowok, masih kecil. Enggak mungkin saya cuekin dan bikin makanan sendiri, disitulah saya mulai belajar masak based on resep resep yang Mama punya.

Trus juga ai setiap lebaran menyempatkan diri untuk bikin kueh lebaran, tentunya nyontek di buku resep, kueh lebaran andalan ai adalah Kaastengles, Kue Kering coklat, Mede dan Keju, enggak pernah suka Bikin nastar, coz ai enggak suka sama Nanas.

Lanjut lagi pada keterampilan masak memasak,

Meskipun masakan ai rasanya biasa biasa aja , keterampilan ini sungguh sangat membantu waktu bulan bulan pertama pindah ke rumah sendiri. Mas DJ untung makannya enggak pilih2 ya hihihi, masakan andalan yaitu Kering tempe teri, Sayur Bening, Sayur sop, Ayam Ungkep ( rasanya aneh ), tempe goreng, Ikan cue goreng, Kerang balado dan aneka macam makanan ala warteg lainnya.

Nah,dalam kurun waktu hampir sebulan ini, kan saya lagi menggalakkan hidup sehat, jauh dari jajanan ( tapi Indomie Jalan terus hehehe ), so masakan yang saya buat tuh :

– Pancake , resepnya Erlia, diambil dari sini

– Somay Bandung dan Somay Ikan, resepnya dari sini

– Sop Buntut, resepnya Nadia , nyontek disini

– Ayam Woku, resep siapa ya ? Lupa

– Choco Cakes Kukus resepnya Erlia juga

– Rendang, resepnya nyuri disini

Foto2nya nanti disusulkan dey.

Nanti kalau waktunya ada lagi, pengen coba masakan yang canggih lainnya ah, kayak Kepiting Saus tiram, or Udang Telur asin, slurpppssss..

Udah ah, ditinggal dulu ya, mau makan siang dulu nih, ngomongin makanan, perutku jadi lapar

Read Full Post »

Older Posts »