Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘The Families’ Category


Hey hello… Apakabar pemirsa ?

Udah berapa kali mau ngeblog cerita soal kerjaan harian tapi kok ya males banget buat ngetik, secara yaa di kantor ada bossnya boss ( baru ) jadi lagi seneng2nya doi kerja, alhasil kita semua di pecutin sampe gak bisa curi curi waktu buat bobok siang #eh.

 

Terakhir akiks nulis is bulan Mei, means almost 3 month vakum yah, maafkan saya.

Kali ini mao cerita tentang Idul Fitri dan beberapa kilas balik yang terjadi di 3 bulan terakhir ini.

Pertama, kabar duka dari teman dekat, Kinoy – partner in crime di DHL dulu, berita dukanya adalah adik tercintanya, Citra dipanggil menghadap Yang Kuasa dengan usia sangat muda, 26 tahun, meninggalkan suami dan 2 orang anak ( 3 tahun dan 6 bulan ).

Oiya di bulan Mei sebelumnya , ayah partner in crime di kantor juga berpulang karena sakit ganguan fungsi ginjal, sekarang si partner in crime memutuskan resign menjadi my indoor and sudah mendapat pekerjaan baru di tempat lain.

trus juga  Om tetangga rumah di pondok gede juga meninggal karena serangan Jantung, semoga keluarga yang di tinggalkan di berikan ketabahan dan almarhum/almarhumah mendapat pengampunan dosa dan di bukakan pintu surga yang seluas luasnya, amin.

Kedua, udah 6 bulan alias 1 semester area lagi kering banget, nggak pernah achieved- dosa apakah aku mamak ? Mungkin karena tahun 2013 berlalu dengan sangat gemilang, jadi tahun ini agak sedikit keteteran

Ketiga, ultah suami ke 34 yang tidak di rayakan dimana mana, kadonya pun sekedar dompet leather Next, maaf  ya suami, tahun ini bener2 pengetatan budget kelas wahid, mudah2an kalo ada rejeki kita bisa alokasikan dana untuk kado yang lebih maksimal, misalnya Seiko Sarb ( seperti yang diambil mas maling almost a year ago ? ) or Patek Phillips ?

Yang keempat adalah paling pamungkas nih, yaitu gue kena Demam Berdarah Dengue, kok bisa ? Ya bisa , soalnya kondisi badan lagi super ngedrop.

Jadi ceritanya badan ini emang udah nggak enak menuju seminggu sebelum libur lebaran, maklum lah , saya nggak pernah sahur, dan berbuka dengan makan seadanya, trus juga baru start mens hari pertama di kamis malam. Start hari Jumat sore 25 Juli  badan mulai berasa meriang dan pusing, trus juga ada dadakan request open house dirumah ini di hari ke 2 lebaran, makin makin lah pusingnya karena bingung mau ngasi suhguhan apa, kan semua restoran masih tutup dan catering pun.

Setelah menemukan vendor2 yang cocok, hari jumat malem bisa bobo nyenyak, sabtu pagi setelah beberes kamar, berasa lagi meriang dan sakit kepala hebat ( [pikir sih karena lagi monitoring shipment 4 ton customer ]) tapi ternyata makin sore makin memburuk ini sakit kepala. malam tidur juga udah gelisah karena suhu tubuh konsisten panas, demam dan plus sakit kepala gak ilang2. Supaya badan nggak terlalu panas, gue paksain minum air putih setiap 30menit sekali trus nenggak madu sesendok setelah minum air. Selama periode sakit 2 minggu, madu 500gr cuma tersisa 1/3nya aja hahah.

Minggu pagi gak bisa turun dari tempat tidur, hajar minum air putih, panadol juga udah abis 2 butir dan sakit kepala gak kunjung sembuh. Nyokap di panggil ke rumah untuk bantu2 beberes, trus coba keluar cari dokter / Klinik, tapit ernyata udah pada tutup menjelang libur lebaran.

Sakit kepala ini rasanya bak di tusuk2 boneka voodoo, sampe mikir, apa ada yang ngerjain gue ya sampe kepala gue ditusuk sakit begini.

Hari senin lebaran, masih konsisten gak bisa turun dari kasur, suami pamitan mo Ied dirumah mertua sambil sowan sowan ke sodara, dia baru balik jam 3an dan saya masih terkapar, nenggak panadol lagi 2 butir ( pagi and siang ) , suhu tubuh masih di angka 38an dan sakit kepala masih hebat2nya, padahal udah nggak maen Hayday, nggak browsing Ebay atau buka2 Path.

Senin malem di paksain keluar rumah karena butuh beli buah2an dan perlengkapan acara openhouse besok, setelah ke Total lanjut belanja di Hypermart , pun tetiba loyo dan memutuskan untuk duduk depan kasir aja. Malam hari badan konsisten panas dan sakit kepala lanjut, tidur kembali gelisah sampai pagi.

Selasa – jam 10 udah cakep dandan menunggu tetamu datang, acara kelar jam 5an, abis itu saya tepar , langsung rebahan di kamar atas. Jam 7 malem demam makin parah dan sakit kepala kembali menyerang. thats it! gue udah muak, memutuskan besok harus ke Dokter appaun yang terjadi. Jam 8 malem setelah nenggak stop cold ketiduran sampai jam 2 pagi, terbangun karena badan basah keringet dingin dan menggigil, padahal AC jg sudah dimatikan.

Jam 6 pagi kebangun, masih pakai sakit kepala, memutuskan colek suami, minta anter ke RS, berharap dokter sudah ada yang praktek hari ini ( 30 Jul ). Memutuskan juga untuk ke RSPP karena riwayat kesehatan ada disana, trus mungkin juga feeling, aku jg udah siapin beberapa baju, pakaian dalam untuk di bawa in case harus opname.

Jam 9 pagi sampe di RSPP, langsung ke IGD karena ternyata praktek dokter masih cuti bersama sampa 1 Agustus.

Sembari berbaring, dokter periksa dan memutuskan kasih infus cairan dan obat turun panas, sembari di periksa darah. Jam 12 siang hasil test darah keluar, DBD & Typhus negatif, tapi trombosit sudah turun jadi 93rb, thats why rasanya kepala sakit dan melayang layang. Dokter menyarankan langsung rawat inap.

Berhubung gue udah puyeng banget, langsung agree dan jam 2 siang masuk ke ruang perawatan di kamar 320. Begitu tanggap dan responsifnya suster plus staff RSPP ini sehingga gue pun merasa sangat nyaman di rawat disini. Dokter Winarni datang jam 3an, dia bilang ” anda belum terdeteksi DBD , tapi berhubung tromosit anda turun, kami akan merawat anda seperti memperlakukan pasien dbd “. Saat itu juga diambil darah lagi untuk di test NS1 – jreng jreng, hasilnya positif DBD.

Mo nangis rasanya, karena DBD ini merupakan penyakit yang paling gue takutin seumur hidup, ketakutan karena udah 4 hari tapi baru ke RS, langsunglah browsing browsing soal DBD , dan memang ini virus yang akan sembuh sendiri, but, musti hati hati karena akan ada satu titik dimana trombosit kita bener2 turun sampai titik terendah, bisa shocked dan….. #gak berani nerusin

Hari kamis, pagi jam 6 sudah cek darah, hasilnya trombosit naik jadi 97rb, dokter visit jam 1, dia bilang sudah boleh pulang, karena sebenarnya masa kritis gue between minggu – senin, masyaallah, padahal hari itu gue lagi banyak2nya mens, gak tau apakah itu mens normal atau pendarahan, dan kondisi saat itu terbaring sendirian di kamar ( eh sama molly sih sebenernya ).Tuhan masih sayang sama gue dan di berikan kesembuhan, terima kasih ya Allah.

Gue masih gak yakin gue udah sembuh,  dokter jg menawarkan apakah tetep mau stay sambil di pantau trombositnya. Gue & Danang memeutuskan untuk stay another 1 day. Hari ini banyak kunjungan dari sodara2 dan temen, trus juga tv tetangga bed depan kenceng banget, gak bisa tidur euy. Jadi agak pusing lagi deh

Jumat pagi di cek darah, dan trombosit turun jadi 84rb ( turun 13rb ) , langsung super ngedrop huhuhuhuhu.. otomatis gak jadi pulang hari ini. Gue suruh danang balik ke rumah, sementara gue paksain diri gue untuk tidur seharian. Untungnya hari iini gak banyak tamu, jadi bisa total istirahat. Ohya selama di opname, either suster & dokter tidak menyarankan gue untuk minum Jus Jambu, Angkak atau Pocari, mereka hanya bilang cukup minum Air putih aja. Krn cairan2 tsb bisa bikin lambung luka , apalagi gue punya sakit maag.

Sabtu pagi, melayang sih masih, tapi udah jauh mendingan, cek darah dengan pasrah, ternyata sudah naik trombositnya jadi 119rb, horeeee….

dokter visit jam 11an dan memberikan ijin pulang, finally jam 2 siang aku check out dari RSPP, and di bekelin obat lambung. Jumat harus cek darah kembali ke RSPP.

Apakah sakitnya selesai sampai situ ? Nope

Sabtu sore di datengin sodara2 , trus malemnya pun masih agak pusing . Hari minggu sampai senin, tiap bangun pagi agak pilek, yang ternyata mimisan. Mungkin karena kalo pagi AC kamar di matiin, jadi kepanasan. Masih konsisten keliyengan.

Gue ijin bedrest sampai end of this week, Selasa malem kemarin aja masih gelisah tidurnya, karena masih melayang dan agak pusing. Kayaknya nih gue emang harus tidur minimal 12 jam sehari, or else gue akan merasa pusing.

Hari ini gue feeling better, jam 6 bangun dan sampai sekarang jam 10.30 blm ngantuk lagi, mimisan juga enggak tadi pagi, mudah2an pertanda kondisi tubuh gue udah mulai stabil dan bisa aktifitas lagi.

Doain yach!

* foto2 diambil random, waktu di IGD, di Kamar RSPP dan terakhir dirumahMy Condition

 

 

Advertisements

Read Full Post »

Today 16 years ago..


I got my first kiss *ahing!

eh eh ..bukan kusje yang gimana gimana lho, tapi cuma sekedar cups di kening sahaja waakkakakak, tapi itupun dah bikin keringet dingin kak!

Trus ya langsung kebayang bayang, kelak kalo gue punya anak cewe, trus umur 16 taon di cium laki laki, apakah saya ridho sebagai ibunya, arghhhh!!!

Waktu itu kita masih SMU, naik ke kelas 3 ahihihihih, ya udah cukup umur dong ya * pembelaan.

ini tulisan sumpah gak penting banget, abisan jg bingung mau ngeblog apa, dan udah 2 bulan aja nggak pernah nulis nulis, jadi gimana, di rekap aja gitu ya ?

 

July 2013

Precious moment adalah ketika suami berulang tahun ke 33, Magical twin number tuh, wish tahun ini masih sama seperti sebelum sebelumnya, dear God, give us a child, and help us pay our debt * dari lubuk hati terdalam.

Bulan ini lagi puasa, gue lagi efektif2nya bikin kue, sebelum pembeti tercinta pulang kampung, dan ternyata tak kembali lagi pun * sedih

Aug 2013

Lebaran,  yang seru adalah di hari H lebaran, abis ke rumah mertua kita ke Pondok gede, ke rumah emak ijk, trus lanjut ke Bandung demi sungkem kepada bude – pakde ( kakak bokap ), abis itu balik lagi dong ke Jakarta. Encok sungguh, tapi gembira.

Agenda jalannya seperti biasa, kerumah Pakde ( kakak Ayah mertua ), trus halal bihalal ke KoKas, PIM, Gading, Roxy, dan sekitarnya. Oiya dapat undangan open house juga di rumah temen, hamdalah, kita bisa makan siang gratis hihihihi.

Yang sedih adalah bude ( sepupu bokap ), pada saat kita kunjungi di RS, udah nggak sadar (hari lebaran ke2 ), dan saat ini Bude sudah berpulang ke Surga, selamat jalan bude, terima kasih sudah memberikan kenangan indah pada saat Kami house warming 2011 lalu * hugs

Btw saat ini nyokap jg lagi check in di RS, 2 hari lalu ( pas tahlilan 7 hari bude ), malem malem nyokap sesak napas, trus ada indikasi Atshma, tpai ya berhubung gue gak ketemu dokternya, jadi belum tau sakitnya apa, mudah2an nyokap cepet pulang ke rumah deh, biar nggak tersiksaaa nginep di RS. Amin.

 

Read Full Post »


Aloha, its monday and im not going to school work coz badan super encok, seminggu kemarin acara padat merayap dari senin sampai minggu. Saatnya tubuh ini di recharge dengan energy baru sebelum memulai lagi aktivitas di minggu ini.

Ohya well kemarin itu kita maksi gretong di restoran situ gintung yang ada danaunya itu lho.

Seumur hidup baru 1x ini menginjakkan kaki disana.  Review dikit ya :

– View : OK lah pasti, tanah super luas dan rumputnya rapih 8/10

– Food : OK lah, tidak ada masakan yang tidak enak 8/10

– Drink : Hmmm yang ini agak kurang, soalnya keliatan gelasnya berembun kayak udah lama dikeluarin dari lemari es, trus baru di sajikan 30menit kemudian, you understand what i’m talking kan? 7/10

– Pengaturan meja : Rapih sih, tapi taplak mejanya agak kotor, harusnya di lapisin plastik mika gitu biar gak cepet kotor, secara taplaknya putih bersih gitu 7/10

– Service : Hoaaa ini yang paling buruk, pertama : Ngga ada satupun pelayan yang nongol di area meja kita (no 14), pas di panggil ke atas, pada pura2 sibuk, akhirnya ada jg sih pelayan yang ketangkep utk layanin kita.

Kedua : makanannya super lama disajikannya, even minuman aja baru di sajikan setelah nunggu 40 mins

Ketiga : untuk keluhan kita krn gak di layanin, pelayannya ngmg gini ” soalnya duduknya jauh sih, jadi susah kalau mau ksini ”  * faint

– Price : menurut eike lumayan murce, untuk 50 orang sekitar 2.6jt, bayangkan, waktu itu saya pernah undang customer makan di Penang Bistro 11 orang abis 1.6jt ( yg ini di sponsori oleh kantor doooong, kalo saya yang traktir mentok di Bakso Melawai aja ya hihihihi ).

Berhubung makan makan di sini di sponsori oleh sepupu single yang abis beli mobil balu dengan plat nomor tahun lahir dan singkatan namanya, jadi i keep my mouth sealed , cuma berani ngeluh di blog aja hehehehehe.

Sesuai judul diatas, kebetulan sering banget lihat kendaraan di jalan atau milik temen yang nomornya unik dan penuh arti , seperti :

67 SAM — tahun lahir dan nama panggilan

19 REY — kalo dibaca jadi BIG REY nama anak

xxx WHP — singkatan nama si pemilik

19 BOS — dibaca BIG BOSS nah ini keren nih

10 LA — dibaca biola , konon ini punya Idris sardi?

ada juga yang nyeleneh :

7160 NG — ini bacanyaa JIGONG, ihhh jorok

19 ASS – baca big ASS

19 OS – baca BIGOS

460 NG – baca Bagong

Kalo yang punya nomor2 nyeleneh gini, apa ya yang ada dipikirannya waktu mesen? secara yaa kan pesen nomor 2 angka gini pasti akan merogoh kocek between 5-7 juta ya?

Saya sendiri kalau punya kesempatan beli mobil baru plus pilih nomor, pengennya sih begini nih :

1510 NHJ — tanggal bulan lahir dan nick name

J 4 Ya — ada gak sih plat depannya J ? ternyata ada lho, intip disini deh

0312 DJ — tanggal jadian plus nick name suami

Saya sendiri masih belum kepikiran untuk nomor kendaraan yang bisa di baca ( ada bunyinya ), nah kalo kalian gimana ? Kalau berandai andai punya atau sudah punya kendaraan dengan plat nomor pilihan, share disini yiuksss…

 

 

 

 

Read Full Post »


Did i told you not to ride the car , for thousand times?

And now you told your wife and children that the pain you feel getting worse.

Its 100% your fault, i dont wanna hear any excuse or any bragging

hear me ?

Read Full Post »


Kira kira hampir 3 tahun lalu waktu saya berlibur ke rumah Ipar yang lagi bertugas di Belanda, pada saat saya menemani dia belanja groceries, selalu di wanti wanti sama dia kalau kita belanja dengan waktu sekian jam, sampe di hitung kapan masuk parkir dan kapan harus keluar..

Pada saat itu saya wondering, ini nci saya yang medit ato bijihmana sik…

Ternyata sekarang saya paham bener, apalagi alasannya kalau bukan demi menghemat biaya parkir ? Kalo enggak salah dulu 1 jam itu kena Eur 1 ? berati sekitar 15rb ya? Ahh tapi apalah arti 1 EUR kalo di Eropah sana ? Harga roti manis aja 50cent, berarti harga 1 jam parkir = 2 roti manis.

Nah , sekarang ternyata wabah mahalnya parkir melanda Jakarta , ihik ihik,

Berhubung tadi dirumah aja pagi – siang , otomatis twitter jadi sering di buka, dan liat betapa ramenya orang komentar soal tarif parkir yang ujug2 naik tanpa ada sosialisasi. Sebagai contoh, GI, PS dan Sency 4rb/jam, ada juga yang ngetwit Tarif Codefin Kemang 5rb/jam, Apa apaan iniiih?

Jam 5 sore saya minta anterin suami ke Pejaten village demi potong rambut, saya ke salon, suami jalan jalan ke Hypermart, Gramedia, dan liat2 toko jam, kelar nyalon saya ajak dia makan malam dulu, keluar dari PV jam 8.30 dan pas bayar… ” Enam belas ribu rupiah “..

* faint

Book, harga 16rb itu 3 bulan yang lalu sama dengan 8 jam parkir lhoh di kantor cilandak? Gila kalihhhh sekarang 4jam 16rb?

Gaji kita aja masih sama seperti setahun yang lalu, how come ini tarif parkir bisa naik 3 bulan sekali ? Ternyebelin adalah karena kerjaan saya keluar masuk gedung setiap hari, biasanya saya spent sekitar 15-20rb/day 3bulan yang lalu, 3 bulan terakhir saya spend 20-30rb/day nah kalo tarif parkir udah setinggi ini sehari saya harus keluar duit berapa dong ? 40-50rb? * lalu terdengar dompet menjerit

Memang sih biaya parkir bisa di ganti sama kantor dengan cara reimburse, tapi kan tapi kan… saya harus sisihkan uang extra lebih banyak untuk bayar parkir hik hik hik………

Semogaaaa postingan ini di baca sama boss boss yang kasihan sama saya , trus ngasih tambahan gaji plus tunjangan transportasi demi kelancaran jualan , aaaminnnn ya Allah

( berdoa, dimulai! )

Read Full Post »


Hari ini tanggal 27 January, yang konon kata KOMPAS, Jakarta bakalan tenggelam, ehh nyatanya donk hari ini cerah ceriaaaa.. walopun anginnya kenceng ampun2an.

Thank you God..

Kali ini mau cerita soal betapa cepatnya waktu berlalu, 2013 aja gitu, means that bulan depan adalah Ulang Tahun Pinky House ke 2. horeee.. ( and cicilan masih berlanjut 5tahun lagi ..).

Sebelum pindah ke rumah ini, rumah pertama yang kita tinggalin itu lokasi di seputaran Kalibata, dengan lingkungan super asri dan adem. Betaaah bener deh disana, sejak Feb 2009 – Mar 2011. Udah nyaris 3 thn disana, dan masih suka homesick sama rumah Kalibata and selalu bilang ke DJ, kalau pengen beli rumah di Kalibata itu.

Bukannya enggak bersyukur yaa punya rumah ini, tapi somehow, saya dan rumah ini kayaknya belum terlalu klik . Rumah ini emang beberapa kali lipat lebih besar dari rumah kontrakan kita dulu, lokasi juga lebih dekat dengan jalan raya… ta.. tapiii… jalan depan rumahku ini adalah jalan tembusan ke main street, jadi berisiknya ampun ampunan.

Etapi ya bok, bukan berarti rumah kalibata nggak berisik ya, sebenernya waktu masih tinggal disana eik juga misuh misuh lantaran alasan sbb:

– Every Monday, Wed and Friday 06.00 am, the ibuk2 and bapak2 doing SENAM TERA di lapangan bulutangkis, and rumah kontrakan eijk itu pas di depan lapangan bulutangkis, en itu suara kaset yang udah meleyot kebanyakan di puter terdengar jelas di telinga saya  ,keuntungannya kadang juga ikutan senam sik, tinggal buka pintu ruang tamu, keliatan jelas gerakan2nya, tariiikkkk….. lepassss…. tarikkkk… lepas  hoahahahah..

– Every Friday & Saturday Night, the bapak2 Ojekers , masih di lokasi yang sama, berdangdut ria setel radio super kenceng, and yang hebohnya lagi, doi bawa MIC buat karaoke * semaput . Keuntungannya rumah deket pangkalan Ojekers adalah saya punya transportasi alternatif kalo berangkat mefet ke kantor

– Nyaris tiap minggu ada acara di lapangan bulutangkis tea, kan banyak pertandingan gitu, trus ada bazaar2 . Pernah tuh kita belum keluar sampai jam 9 pagi, eh pas mau pergi keluar, JEGERRRR .. depan rumah saya ada tenda, sodara sodara… karena ada Bazaar huehehehehehehhe. Keuntungannya jelassss.. kami kan waktu itu tinggal berdua aja, suka males masak, jadi dengan adanya Bazaar2 itu, kita nggak perlu repot repot cari lauk pauk, semua ada di depan rumah hihihihihi.

– Nah ini yang paling seru, samping kanan saya masih ada 1 rumah yang menempel di dinding rumah saya, trus ada jalan raya dan sebrangnya is Masjid besar. Dan TOAnya doi arahnya ke rumah eijk. Kalau Adzan tiba tentunya kita bangun .. yang agak mengganggu adalah ketika bulan puasa, itu TOA udah aktip dari jam 2 pagi, huhuhuhu kita kapan tidurnya kakakkkkk dan baru dimatiin jam 6 pagi. ( Yang abis itu di lanjutkan dengna TOA dari para peserta Senam Tera wkwkwkwkw ).COMBO banget kan berisiknya.

Waktu Eijk masih disana, kebetulan masjid lagi dibangun kan yaa, nah pengurus masjidnya itu kayaknya perlu di training etika menggunakan TOA, masak yooo pernah ada pengumuman begini ” Bapak X ditunggu ya nasi bungkusnya , udah mau masuk makan siang, .. Ibu2 mana nih teh manisnya ? ” ( tutup mata ).

Kalo di pikir pikir sih, emang setiap lokasi tuh ada plus minusnya ya, kalo rumah yang sekarang, berisiknya karena banyak motor mobil lewat aja, sama banyak suara bocah2 sekolah karena deket sekolahan juga sih. Tapi kalo pas libur anak sekolah, suasana berubah menjadi sungguh tentram.

Uh well, yang pasti, aku masih dong merindukan rumah kontrakanku itu.. secara abis merit kita kan lsg moved kesana, jadi banyak memori2 di awal pernikahan yang Kita tinggalkan disana, sayangnya rumah itu nggak bakalan bisa dibeli, karena kan itu Komplek TNI gitu. Yah doakan saya yah semoga bisa beli di komplek umum sebelahnya, yang harganya ber M-M (pecahin celengan ayam dulu), Aamiiiin…

Read Full Post »


Yoyoiiii — pinjem istilah yang suka di pake Indoor gue kalo meng-iyakan sesuatu, Tahun baruuu mustinya banyak yang baru  baru niy.. Secara baru hari pertama di 2013, kira kira apakah yang terjadi di hari ini?

Latar belakang :

Well sejak Ayah kecelakan, otomatis Ibu nggak pernah keluar lagi untuk sekedar pergi ke Pengajian, Undangan atau pertemuan pertemuan keluarga yang membutuhkan transportasi pribadi untuk meraih lokasi tsb. Susah kan idup kita kalo begini ? So ada wacana bahwa Ibu mau belajar mobil matic ( terinspirasi dari moi yang tadinya ga bisa bawa mobil dan sekarang alhamdulilah uda bisa) , trus sekalian mobil Corolla lamanya di tuker tambah sama mobil Matic, anybrand any color but affordable budget.

Singkat cerita, finale, si Jazz udah nangkring di rumah per tanggal 25 -26 Desember lalu.

Berhubung Ibu dari semalem udah ribuuut aje mo jalan, dan berhubung Ane masih trauma dengan AMKM ( liat postingan sebelumnya ) jadi any offering for jalan jalan, di reject dengan halus oleh saya.

Dan baru pagi ini jalan ke rumah mertua dengan pikiran mo ajarin dese bawa mobil.

Jam 11 tiba di TKP, loh kok mobilnya indak ado?

Ketok ketok pintu pager, trus si Mbak buka pintu.

Gue : Lhoh Ibu pergi mbak ? Bawa mobil ?

Mbak : Iya

Gue : Sama siapa ?

Mbak : Ama Ayah mbak

Gue : APAAAa!!!!! SAMA AYAAAH!!! Yang NYETIR SIAPAAAA ?!!!!!!

Mbak : errr… dari kemarin ayah udah pergi pergi nyetir mbak, kemarin juga pergi sendiri

Untung yah ane kagak pingsan di tempat…

Gue 1000% takjub sama Ayah mertua, Dese kan abis operasi tulang yang ke2 di Bulan October, last visit ke dokter aja , advisenya, tidak boleh fisiotherapy dulu, Sampai di check kembali tulangnya apa sudah tersambung.

Lah iniii???

Okelah kalo bawa matic yang kerja emang kaki kanan, ta…ta… tapiii… kan Ayah gue blm bisa jalan? Jalan aja masiy pake Walker, udah gitu masih lompat lompat gitu jalannya.

Kok beraninyaaa doi bawa mobil…

Gak berapa lama nunggu, pulanglah si Ibu & Ayah, ane langsung melipir ke belakang, daripada meleduk ini kemarahan, mendingan blogging dulu deh.

Tanya pendapat ke kakak & Adiknya plus kata Pakdenya pun, advisenya better he’s not driving dulu lah ya sampai dokter kasih approval kalau memang dia sudah di perbolehkan membawa kendaraan sendiri dan batasannya seperti apa

You know frenssss,, sesiangan ini pusyiang melanda kelapa eike, eh kepala, ya kepikiran aja, besok besok pasti Our Daddy akan ngacir pergi pergi deh pake mobil matic,.

Trus gue sebagai mantu, what can i say ? Anak2nya ajaaa ngga bisa bilangin dia.. gue sih bukannya gak bisa bilangin, tapi takut nanti endingnya perang mulut.

Let us see what happened 3 months later ya, or else sampai beliau check up lagi ke Dokter tulangnya.

Kita lihat apakah kekhawatiran gue beralasan atau tidak…

 

Update February 25 2013 :

Tanggal 15 lalu ternyata Ayah mertua foto rontgen lagi, dan hasilnya sungguh buruk, tak ada pen yang nyambung dengan tulangnya, dan ternyata doi ketakutan sehingga gak mau ketemu dokternya lagi, langsung ngibrit gak bikin janji lagi sama si Dokter yang ganteng itu. Dan memutuskan untuk meneruskan perawatan dgn mengunjungi pengobatan alternatif.
See ? I told you Dad, bukannya ane gengges bukannya ane gak cinta, tapi bener kan? ke khawatiran gue beralasan?

Read Full Post »

Older Posts »